laporan praktik klinik kebidanan I

Published Mei 18, 2012 by nujannach

LAPORAN

KEGIATAN PRAKTEK KLINIK KEBIDANAN I

SEMESTER II

DI RSUD Dr.H.Soewondo Kendal

Tanggal 12 Maret s/d 21 April 2012

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Disusun oleh

Nama                   : SITI NURJANAH

NIM                     : AKU.11.053

Semester / Kelas  : II/I

 

 

AKADEMI KEBIDANAN UNISKA KENDAL

Jl.Soekarno-Hatta no 99 Telp (0294) 381299

2011/2012

HALAMAN PENGESAHAN

 

Laporan Hasil Kegiatan Praktek Klinik Kebidanan I

Di RSUD Dr. H. SOEWONDO KENDAL

Tanggal 12 Maret s/d 21 April 2012

 

 

 

 

 

 

 

Telah Disetujui Dan Disyahkan

Pada Tanggal                         2012

 

 

 

 

 

Mengetahui,

Direktur AKBID UNISKA                                      Pembimbing Akademik

 

 

Hj. Masruroh, S. Si. T, M. Kes                                Ludfi Dini Arasta, S.SiT

NIDN : 06-3007- 5101                                               NIDN : 06-0712-8801

 

KATA PENGANTAR

 

            Puji syukur Alhamdulillah kami panjatkan kehadirat Allah SWT atas rahmat hidayah dan inayah-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan penyusunan “ Laporan Kegiatan Praktek Klinik Kebidanan I (PKK I) di RSUD Dr. H. SOEWONDO Kendal ” yang dilaksanakan pada Tanggal 12 Maret s/d 21 April 2012 guna menyelesaikan tugas akhir Semester II ini dengan tepat waktu.

Laporan ini disusun guna memenuhi tugas akhir mata kuliah KDPK, penulis ingin mengucapkan terimakasih kepada:

  1. Bapak Dr Darsono Suharsono selaku Direktur RSUD Dr. H. SOEWONDO Kendal.
  2. Bapak Ir. Johar Tantowi, MM selaku ketua yayasan AKBID UNISKA Kendal.
  3. Ibu Hj. Masruroh, S.Si. T. M. Kes selaku Direktur Akademi Kebidanan UNISKA Kendal.
  4. Ibu Ludfi Dini Arasta,S.SiT. selaku Pembimbing Akademik .
  5. Ibu Indri Subekti, S, SiT selaku dosen pengampu mata kuliah KDPK.
  6. Ibu Hj Siti Rochwati, S,SiT selaku dosen pengampu mata kuliah KDPK.
  7. Ibu Ludfi Dini Arasta, S.SiT selaku dosen pengampu mata kuliah KDPK.
  8. Ibu Bertha Takarina ,S. Kep, Ners selaku dosen pengampu mata kuliah KDPK.
  9. Pembimbing lahan di masing-masing ruangan  RSUD Dr. H. SOEWONDO Kendal.
  10. Ayah dan ibu tercinta yang telah memberi dukungan baik material maupun spiritual.
  11. Semua teman-teman tingkat II AKBID UNISKA Kendal.
  12. Pembaca yang budiman serta pihak-pihak yang membantu dalam penyusunan laporan ini.

Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan akhir hasil kegiatan praktek klinik kebidanan I semester II ini masih jauh dari kesempurnaan maka dari itu penulis mengharapkan kritik dan saran dari pembaca yang bersifat sangat membangun, penulis mengharapkan demi kesempurnaan laporan ini dan semoga laporan ini bermanfaat bagi kita semua.

 

Kendal,                      2012

Praktikan

 

 

SITI NURJANAH

DAFTAR ISI

 

 

HALAMAN JUDUL…………………………………………………………………………..  

HALAMAN PENGESAHAN……………………………………………………………..  

KATA PENGANTAR………………………………………………………………………..  

DAFTAR ISI……………………………………………………………………………………..  

 

BAB I      PENDAHULUAN……………………………………………………………….  

  1. A.       Latar Belakang……………………………………………………………..  
  2. B.       Tujuan………………………………………………………………………….  
  3. C.       Waktu…………………………………………………………………………..  
  4. D.       Manfaat………………………………………………………………………..  
  5. E.       Selayang Pandang …………………………………………………………   

BAB II    PRAKTIK KLINIK…………………………………………………………….  

  1. A.       Memberikan  ……………………………………………………………  
    1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
    2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  
    3. B.       Memberikan Makan Dan Minum Pada Pasien……………….  
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  
    4. C.       Memandikan Pasien Dewasa………………………………………….  
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  
    5. D.       Memandikan Bayi………………………………………………………….  
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  
    6. E.       Membantu Pasien Mobilisasi………………………………………….  
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  
    7. F.        Menerima Pasien Baru…………………………………………………..   
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  
    8. G.      Memindakan Pasien………………………………………………………  
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  
    9. H.       Mengatur Posisi Pasien…………………………………………………..  
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  
    10. I.          Mengganti Alat Tenun Dengan Pasien Di Atasnya………….  
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  
    11. J.         Mengukur Tekanan Darah…………………………………………….  
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  
    12. K.      Mengukur Suhu Badan………………………………………………….  
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  
    13. L.       Menghitung Denyut Nadi……………………………………………….  
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan) …………………………………   
    14. M.     Menghitung Pernafasan…………………………………………………  
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  
    15. N.       Mengukur TB Dan BB…………………………………………………..  
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  
    16. O.       Melakukan Vulva Hygiene……………………………………………..  
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  
    17. P.        Memasang NGT…………………………………………………………….  
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  
    18. Q.       Melaksanakan Huknah………………………………………………….  
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  

 

  1. R.       Katerisasi Menetap………………………………………………………..  
    1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
    2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  
    3. S.        Merawat Luka………………………………………………………………  
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  
    4. T.       Menberi Kompres………………………………………………………….  
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  
    5. U.       Menyiapkan Pasien Pulang…………………………………………….  
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  
    6. V.       Merawat Pasien sakaratul Maut…………………………………….  
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan) …………………………………   
    7. W.     Merawat Pasien Meninggal…………………………………………….         
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  
    8. X.       Menyiapkan Dan Memberi Obat Oral…………………………….  
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  
    9. Y.       Memberi Obat Parenteral (IV)……………………………………….  
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  
    10. Z.        Memberi Obat Parenteral (IM)………………………………………  
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  
    11. AA.     Memberi Obat Parenteral (SC)………………………………………  
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  
    12. BB.      Memasang Infuse…………………………………………………………..  
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  
    13. CC.     Memberikan Obat Melalui Vagina Atau Anus………………..  
      1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
      2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  

 

  1. DD.     Menyiapkan Pasien Untuk Memeriksa

Diagnostic Dan Laboratorium………………………………………..  

  1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
  2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  
  3. EE.      Menyiapkan Bahan Dan Mengirim

Bahan Pemeriksaan Laboratorium…………………………………

  1. 1.        Tinjauan Teori………………………………………………………..  
  2. 2.        Aplikasi (Prosedur Tindakan)………………………………….  

 

BAB III    PEMBAHASAN…………………………………………………………………  

BAB IV    PENUTUP…………………………………………………………………………  

  1. A.  Kesimpulan……………………………………………………………………  
  2. B.  Saran…………………………………………………………………………….  

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN – LAMPIRAN

  1. 1.        Target Pencapaian
  2. 2.        Kegiatan Harian
  3. 3.        Daftar Hadir
  4. 4.        Hasil Kegiatan
  5. 5.        Lembar Konsul

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB 1

PENDAHULUAN

  1. A.          LATAR BELAKANG

Selama menimba ilmu di Akbid Uniska Kendal, pada tingkat I Semester I mendapatkan mata kuliah KDPK yang merupakan mata kuliah dasar Akademi Kebidanan Uniska (AKU) Kendal sebagai bekal utama untuk terjun di dunia Medis. Untuk itu seluruh Mahasiswa Akademi Kebidanan Uniska Kendal pada tingkat I semester II di wajibkan untuk mengikuti Praktik klinik Kebidanan I (PKK I) di lahan Rumah Sakit  RSUD Dr.H.Soewondo Kendal selama 6 minggu pada tanggal 12 Maret s/d 21 April 2012 dengan pembagian ruang sebagai berikut : ( 2 minggu di ruang Nusa Indah/ICU, 11 hari diruang Dahlia, 3 hari di ruang melati, 2 minggu di ruang kenanga ).

Dengan adanya upaya terjun langsung di lahan Rumah Sakit dengan pasien sebagai subjek, diharapkan mahasiswa mampu menerapkan ilmu yang diperoleh dari pembelajaran akademik dan mampu mengaplikasikannya pada situasi nyata. Sehingga dengan diadakannya Praktik Klinik Kebidanan 1 (PKK 1),mahasiswa mampu meningkatkan konsistensinya, semakin bertambah ilmu pengetahuanya, serta mampu meningkatkan mutu, ketrampilan dan kualitasnya guna dijadikan sebuah pembelajaran yang bermakna di kehidupan yang mendatang untuk menjadi bidan yang profesional, terampil, mandiri, dan berakhlakul karimah.

Selama praktik di RSUD Dr. H Soewondo Kendal selama 6 minggu terdapat perbedaan prosedur tindakan antara di tempat praktik dengan teori yaitu : dalam memberikan makan dan minum antara tempat praktik dan teori terdapat perbedaan di tempat praktik tidak menggunakan tissue dan perlak pengalas serta tidak menyusun dan menyiapkan makanan karena sudah disiapkan oleh bagian gizi  di Rumah Sakit, dalam memandikan pasien dewasa tidak menggunakan sikat gigi, dalam membantu pasien mobilisasi tidak menggunakan handuk dan sabun, dalam mengatur posisi pasien (sim) tidak menggunakan bantal kecil, dalam mengukur tekanan darah tidak menggunakan bantal/alas, dalam mengukur suhu badan tidak menggunakan bengkok, dalam melaksanakan huknah tidak menggunakan tiang infuse, dalam melaksanakan kateterisasi menetap tidak menggunakan selimut mandi dan korentang steril, kom berisi air hangat, dalam merawat luka tidak menggunakan perlak pengalas, dalam merawat pasien sakarotul maut tidak menggunakan alat tulis dan kom berisi air hangat, dalam memberi obat parenteral (iv) tidak menggunakan tourniquet karena melalui selang infuse, memberi obat parenteral (im) tidak menggunakan bak instrument, dalam memberikan obat parenteral (sc) tidak menggunakan gergaji ampul, dalam memasang infuse tidak menggunakan tourniquet, dalam memberi obat melalui anus tidak membersihkan daerah anus dengan tissue.

  1. B.           TUJUAN
    1. Tujuan Umum

Setelah melaksanakan Praktik Kebidanan 1 (PKK 1) Mahasiswa dapat melaksanakan Tekhnik Pemenuhan kebutuhan Dasar Manusia sesuai dengan Standar  Prosedur yang di terapkan serta Prinsip-Prinsip

  1. Tujuan Khusus
    1. Setelah melakukan Praktik Klinik Kebidanan 1 di harapkan Mahasiswa dapat  Melakukan     Pemeriksaan Fisik Pasien.
    2. Setelah melakukan Praktik Klinik Kebidanan 1 di harapkan Mahasiswa dapat  Melakukan Pemberian Obat Pada Pasien.
    3. Setelah melakukan Praktik Klinik Kebidanan 1 di harapkan Mahasiswa dapat  Melakukan Tindakan Pencegahan infeksi.
    4. Setelah melakukan Praktik Klinik Kebidanan 1 di harapkan Mahasiswa dapat Menyiapkan Pasien dan Bahan Pemeriksaan  Diagnostik.
    5. Setelah melakukan Praktik Klinik Kebidanan 1 di harapkan Mahasiswa dapat Memberikan Eliminasi pada Pasien.
    6. Setelah melakukan Praktik Klinik Kebidanan 1 di harapkan Mahasiswa dapat Memberikan Asuhan pada Pasien.
    7.  Setelah melakukan Praktik Klinik Kebidanan 1 di harapkan Mahasiswa dapat Melakukan Pemberian Inhalasi.
    8. Setelah melakukan Praktik Klinik Kebidanan 1 di harapkan Mahasiswa dapat Melakukan Pemberian Nutrisi.
    9. Setelah melakukan Praktik Klinik Kebidanaan 1 di harapkan Mahasiswa dapat Melakukan tindakan Personal Hygiene atau Kebersihan Perorangan.
    10. Setelah melakukan Praktik Klinik Kebidanaan 1 di harapkan Mahasiswa dapat Melakukan Tindakan Ambulasi.
    11. Setelah melakukan Praktik Klinik Kebidanan 1 di harapkan Mahasiswa dapat Melakukan Perawatan Pre dan Post Operasi.
    12. C.    WAKTU DAN TEMPAT PELAKSANAAN
      1. Waktu Pelaksanaan.

Praktik Klinik Kebidanan 1 (PKK 1) di laksanakan selama 6 minggu,di mulai tanggal 12 Maret 2012 sampai dengan tanggal 21 April 2012. Hari yang dipergunakan praktik senin sampai dengan minggu yang terdiri shif pagi, siang, malam, hari minggu menyesuaikan (efektif 6 hari, tiap 1 minggu libur 1 hari)

  1. Tempat Praktik

Lahan praktik yang digunakan dalam Pelaksanaan Praktik Kebidanaan 1 adalah RSUD Dr.H.Soewondo Kendal, Khususnya Ruang Dahlia, ICU, Kenanga, Melati, dan HND ( High Nurshing Dependency).

  1. Peserta

Mahasiswa Semester II Kelas B Akademi Kebidanan Uniska Kendal dengan Jumlah 20 Mahasiswa.

  1. D.    MANFAAT
    1. Bagi Mahasiswa
    2. Mahasiswa memperoleh ketrampilan dan pengalaman lebih selama praktik di lapangan sehingga pengetahuan mahasiswa semakin bertambah.
    3. Mahasiswa mampu mendapatkan antara tujuan teori dan praktik lahan pada letak perbedaannya, serta mampu menarik kesimpulan dari tindakan yang telah dilakukan, sehingga mahaasiswa dapat berfikir secara logis dan rasional.
    4. Mahasiswa dapat menerapkan ilmu di lahan praktik.
    5. Mendidik kedisiplinan, tanggung jawab  dan ketertiban mahasiswa pada pasien, diri sendiri dan kepada Tuhan Yang Maha Esa.

 

 

  1. Bagi pasien
  2. Pasien dapat memperoleh pelayanan dan perawatan yang memadai.
  3. Mempercepat proses penyembuhan penyakit.
  4. Pencegahan infeksi nosokomial.
    1. Bagi RS
    2. Dapat membantu para medis di RS dalam melakukan pelayanan terhadap pasien.
    3. Meningkatkan ketrampilan dalam membimbing mahasiswa.
      1. Bagi institusi
      2. Memberikan lahan praktek secara nyata kepada mahasiswa .
      3. Meningkatkan ilmu pengetahuan pengembangan ketrampilan dasar manusia.
        1.   E.   SELAYANG PANDANG

Dari data dan informasi yang dihimpun, Rumah Sakit Kendal sudah ada sebelum kemerdekaan. Namun tidak ada kepastian tahun berapa Rumah Sakit Umum Kendal didirikan. Sebelum tahun 1933 diketahui upaya pelayanan kesehatan bagi masyarakat Kendal dilakukan disebuah Balai Pengobatan yang secara berkala dilayani oleh Dokter Belanda. Balai Pengobatan tersebut terletak di Desa Karangsari Kecamatan Kendal kurang lebih 1 km di sebelah timur lokasi Rumah Sakit sekarang.

Pada tahum 1933 Balai Pengobatan tersebut dipindahkan ke lokasi Rumah Sakit yang sekarang dengan fasilitas lebih luas, terdiri dari 4 lokal yang sangat sederhana dari bahan anyaman bambu dengan luas, kurang lebih 400 m2. Tenaga dokter 1 orang yang sekaligus menjadi Pimpinan di Rumah Sakit. Pelayanan Kesehatan yang dilakukan terdiri dari Pelayanan umum, mata dan gigi.

Di tahun – tahun awal Kemerdekaan RI, RSU Kendal sudah mengalami pergantian 3 kali kepemimpinan. Pada waktu pertempuran 5 hari di Semarang, RSU Kendal menjadi pendukung pelayanan kesehatan bagi pasukan Republik yang luka – luka dalam pertempuran di Semarang.

Masa class I, RSU Kendal ditinggal oleh petugas – petugas Republik, kemudian Pemerintah Republik menugaskan Dr. Trenggono untuk bertugas di Kendal.

Pada tahun 1948 sampai dengan tahun 1958 Dr. H.R. Soewondo menjadi pimpinan RSU Kendal. Pada masa kepemimpinan dan pengabdiannya di RSU Kendal, banyak hal – hal besar yang telah dilakukan dalam upaya peningkatan kesehatan masyarakat.

Pada tahun lima puluhan, Beliau mempelopori berdirinya BKIA-BKIA di Kendal dan sekitarnya, dengan tujuan untuk meningkatkan kesehatan ibu – ibu terutama ibu hamil dan anak. Keberhasilan Dr. H.R. Soewondo dalam upayanya meningkatkan kesehatan di Kendal, terutama Ibu Hamil dan Anak.

Keberhasilan Dr. H.R. Soewondo juga terlihat dari penanganan penyakit – penyakit kekurangan pangan, penyakit menular di daerah Kendal dan sekitarnya. Selain itu masih banyak kegiatan – kegiatan Dr. H.R. Soewondo dalam upayanya meningkatkan kesehatan di Kendal, terutama masyarakat dan lingkungan.

Karena begitu besar pengabdian dan jasa – jasa beliau, maka pada tanggal 1 Agustus 1987 RSU Kendal dikukuhkan dengan SK Bupati Nomor 400.445-E-166-87 dengan nama RSUD Dr. H. Soewondo.

Dalam pemenuhan tenaga RSUD Dr. H. Soewondo mempunyai 1 tenaga Bidan dan fasilitas ruang  rawat inap yang terdiri dari ruang rawat wanita, ruang rawat laki-laki, ruang rawat penderita tidak mampu, dimana masing-masing ruang rawat tersebut berkapasitas tidak lebih dari 10 tempat tidur, juga ada ruang / kamar bersalin namun belum ada ruang / kamar operasi. Untuk kasus-kasus bedah / kasus kecelakaan berat langsung di kirim ke Semarang karena belum memiliki tenaga ahli maupun alat yang memadai.

Dalam perkembangannya, sampai tahun delapan puluh RSU Kendal belum mengalami pengembangan yang berarti baik fisik maupun pelayanannya. Selanjutnya selama kurun waktu 4 (empat) tahun terakhir (1982 – 1986) RSU Kendal mengalami perkembangan pesat, baik pembangunan sarana gedung, peralatan medis, ketenagaan, fasilitas penunjang dan juga pelayanannya.

Berdasarkan fasilitas yang dimiliki RSU Kendal dan klasifikasi RS di Indonesia, pada saat itu RSU Kendal dikategorikan dalam kelas D Plus dan meningkatkan menjadi kelas C pada tanggal 30 April 1987 dengan Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 303/MEN.KES/SK/IV/1987 tentang Penetapan Peningkatan Kelas Beberapa Rumah Sakit Umum Pemerintah Kelas D menjadi Rumah Sakit Umum Pemerintah Kelas C. Pada tahun 1998 RSUD Dr. H. Soewondo menjadi Rumah Sakit Swadana Daerah dan pada tahun 1999 RSUD Dr. H. Soewondo Kendal memperoleh predikat sebagai Rumah Sakit Daerah yang Terakreditasi Penuh dengan Keputusan Menteri Kesehatan tanggal 12 Maret 1999 Nomor YM.00.03.3.5.1135 tentang Pemberian Status Akreditasi Penuh kepada RSUD Dr. H. Soewondo Kendal.

Pada era Otonomi Daerah (kurang lebih tahun 2000) RSUD Dr. H. Soewondo berubah menjadi Badan pada tanggal 12 Pebruari 2001 dengan ditetapkannya Perda Kabupaten Kendal Nomor 6 Tahun 2001 kami berusaha untuk memacu semangat berbenah diri meningkatkan mutu pelayanan kesehatan kepada masyarakat, sarana maupun prasarana. Hal tersebut terlihat dengan peningkatan kepercayaan masyarakat yang diberikan kepada RSUD Dr. H. Soewondo Kabupaten Kendal dengan meningkatnya Kelas RSUD Dr. H. Soewondo Kabupaten Kendal dari Kelas C menjadi Kelas B Non Pendidikan berdasarkan Kepmenkes RI tanggal 21 Januari 2002 Kepmenkes Nomor 40/MENKES/SK/I/2002.

Pada tahun 2007 tepatnya tanggal 28 Desember 2007 telah dilaksanakan pelantikan Direktur RSUD Dr. H. Soewondo Kendal berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah yang ditindaklanjuti dengan Perda Kab. Kendal Nomor 21 Tahun 2007 tentang Susunan, Kedudukan, dan Tugas Pokok Lembaga Teknis Daerah. Unit pelayanan terpadu, dan Satuan Polisi Pamong Praja Kabupaten Kendal.

Pada tahun 2009 tepatnya 24 Juli 2009 RSUD Dr. H. Soewondo Kendal telah lulus Akreditasi dengan 16 pelayanan, dan di tahun ini pulalah tepatnya pada tanggal 24 Juli 2009 SK RSUD Dr. H. Soewondo Kendal menjadi Badan Layanan Umum Daerah (BLUD) dan dilonsing pada tanggal 28 Juli 2009.

Badan Layanan Umum (BLU) adalah instansi pemerintah yang dibentuk untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat berupa penyediaan barang dan / atau jasa yang dijual tanpa efektivitas dan produktifitas.

Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum (PPKBLU) adalah pola pengelolaan keuangan yang memberikan fleksibilitas berupa keleluasaan menerapkan praktek-prakter bisnis yang sehat untuk meningkatkan pelayanan pada masyarakat.

Praktek bisnis yang sehat adalah penyelenggaraan fungsi organisasi berdasarkan kaidah – kaidah manajemen yang baik dalam rangka pemberian layanan yang bermutu dan berkesinambungan.

Maksud dan tujuan dilaksanakan BLUD adalah :

- Meningkatkan pelayanan masyarakat

- Memberikan fleksibilitas dalam pengelolaan keuangan

- Penerapan praktek bisnis yang sehat

Sedangkan kedudukannya adalah Rumah Sakit Daerah menerapkan PPK BLU berkedudukan langsung di bawah kepala Daerah yang secara operasional sehari – hari dikoordinasikan oleh sekretaris daerah.

 

Sejarah Berdirinya RSUD Dr. H. Soewondo Kendal

  • Tahun 1933 didirikan Balai Pengobatan dengan fasilitas anyaman bambu ditangani 1 orang dokter.
  • Th. 1986 ditetapkan menjadi RS Kelas D Plus
  • Th. 1993 statusnya naik menjadi Kelas C
  • Th. 1999 ditetapkan sebagai Rumah Sakit Swadana
  • Th. 2001 menjadi Lembaga Teknis Daerah
  • Th. 2002 ditetapkan menjadi Rumah Sakit Kelas B Non Kependidikan
  • Th. 2009 ditetapkan menjadi RS Kelas B dengan Akreditasi 16 Pelayanan
    Penuh tingkat Lengkap.

 

Profil Umum

Nama Instansi : RSUD Dr. H. Soewondo Kendal
Luas Tanah : 28.510,5 m2
Luas Bangunan : 17.926,5 m2
Alamat : Jl. Laut No. 21 Kendal
Telepon : 0294-381433 fax. 0294-381573
E-mail : rsudsoewondo@kendalkab.go.idThis e-mail address is being protected from spambots, you need JavaScript enabled to view it

 

VISI DAN MISI

VISI :

Menjadi rumah sakit yang mampu memberikan pelayanan prima yang didukung oleh SDM yang profesional dan sejahtera, sarana dan prasarana memadai serta manajemen yang dapat dipertanggungjawabkan.

MISI :

  1. Meningkatkan profesional SDM
  2. Meningkatkan kesejahteraan SDM
  3. Mengembangkan sarana dan prasarana
  4. Mengembangkan manajemen pelayanan rumah sakit
  5. Memberikan pelayanan prima yang terjangkau dan didukung jaringan pelayanan kesehatan

MOTTO :

“Senyumku adalah penyembuhanmu”

TUJUAN :

  • Meningkatkan derajat kesehatan masyarakat Kabupaten Kendal
  • Meningkatkan kinerja, baik kinerja produktivitas, proses pelayanan, kepuasan masyarakat dan meningkatnya pendapatan
  • Tersedianya sarana dan prasarana yang memadai bagi pelayanan yang bermutu
  • Meningkatnya kesejahteraan SDM RSUD
  • Terwujudnya jaring YANKES di Kabupaten Kendal

STRATEGI PENCAPAIAN TUJUAN :

  • PENGEMBANGAN SDM
  • PENGEMBANGAN ORGANISASI DAN MANAJEMEN
  • PENGEMBANGAN SARANA DAN PRASARANA
  • PENINGKATAN KUALITAS PELAYANAN
  • PENINGKATAN PENDAPATAN RUMAH SAKIT
  • KEMANDIRIAN DIBIDANG KEUANGAN

SUMBER DAYA MANUSIA :

JUMLAH SDM : 374

1. BERDASARKAN STATUS :

- PNS/CPNS   : 281 ORANG
- PTT : 93 ORANG

2. BERDASAR JENIS :

- MEDIS : 36
- PERAWAT : 185
- TENAGA LAIN : 97
- NON KESEHATAN : 56

UNIT KERJA di RSUD KENDAL

  • Rawat Jalan
  • Rawat Inap
  • Rawat Gawat Darurat
  • Bedah Sentral
  • Instalasi Care Unit
  • Radiologi
  • Farmasi
  • Laboratorium

 

 

Jenis Pelayanan Rawat Jalan

  • Poliklinik Spesialis Anak
  • Poliklinik Spesialis Kebidanan dan Kandungan
  • Poliklinik Spesialis Bedah
  • Poliklinik Spesialis Penyakit Dalam
  • Poliklinik Spesialis Kulit dan Kelamin
  • Poliklinik Spesialis Saraf
  • Poliklinik Spesialis Mata
  • Poliklinik Spesialis THT
  • Poliklinik Spesialis Jiwa
  • Poliklinik Gigi & Mulut
  • Poliklinik Umum
  • Poliklinik DOTS
  • Poliklinik VCT
  • Poliklinik 24 Jam
  • Hemodialisis

Pelayanan Gawat Darurat (IGD)

Pelayanan yang diberikan berdasarkan kegawatdaruratan pasien dilayani oleh tenaga-tenaga profesional bersertifikat PPGD, ACLS, ATLS dll. Dapat dilakukan observasi di ruang IGD. Konsultasi I dokter spesialis selama 24 jam.

Pelayanan Rawat Inap

  1. Ruang VIP Utama Anggrek
  2. Ruang VIP Utama Bougenvil
  3. Ruang Kelas I Cempaka
  4. Ruang Kelas II Flamboyan (Dalam)
  5. Ruang Kelas II Kenanga (Bedah)
  6. Ruang Kelas II Mawar
  7. Ruang Kelas II Dahlia
  8. Ruang Kelas III Flamboyan (Dalam)
  9. Ruang Kelas III Kenanga (Bedah)
  10. Ruang Kelas III Mawar
  11. Ruang Kelas III Dahlia
  12. Ruang Bayi/BBRT
  13. Ruang ICU
  14. Ruang Flu Burung
  15. Ruang Pavilium (masih Berjalan)
- Pelayanan RI Spesialis Penyakit Dalam : 4 Dokter
- Pelayanan RI Spesialis Penyakit Bedah : 2 Dokter
- Pelayanan RI Spesialis Penyakit Anak : 3 Dokter
- Pelayanan RI Spesialis ObsGyn : 1 Dokter
- Pelayanan RI Spesialis Penyakit Mata : 1 Dokter
- Pelayanan RI Spesialis Penyakit THT : 1 Dokter
- Pelayanan RI Spesialis Penyakit Saraf : 1 Dokter
- Pelayanan RI Spesialis Penyakit Kulit & Kelamin : 2 Dokter

Pelayanan Penunjang

1.  Laboratorium

Pelayanan Laboratorium (24 jam) meliputi :

  1. Hematologi
  2. Kimia Klinik
  3. Bakteriologi
  4. Parasitologi
  5. Serologi
  6. Urinalisa
  7. Narkoba
  8. Tes HIV

2.  Radiologi

Pelayanan Radiologi (24 jam) meliputi :

  1. Radiologi
  2. USG
  3. Mobile x ray
  4. CT Scan

3.  Farmasi

Pelayanan Farmasi memberikan layanan untuk pembelian obat-obatan, baik obat genetik maupun obat paten dan alat kesehatan habis pakai.

4.  Gizi

Pelayanan Gizi, meliputi :

  1. Memberikan konsultasi gizi rawat Jalan dan rawat inap.
  2. Penyelenggaraan Makan Pasien

5.  Rehabilitasi Medik / Fisioterapi

  1. Konsultasi dokter spesialis Rehabilitasi Medik
  2. Pelayanan Fisioterapi

Pelayanan Penunjang Lainnya :

  1. EKG adalah alat untuk mengetahui fungsi jantung. riwayat serangan jantung.
  2. EEG adalah Alat untuk merekam kegiatan otak dengan pemetaan gelombang otak

Pelayanan Kesehatan Lainnya

  1. Rumah Sakit Rujukan Flu Burung
  2. Pelayanan Mobil Ambulance dan Jenazah
  3. Pelayanan Mediko Legal
  4. Pelayanan Visum et repertum
  5. Pelayanan Home Care / Home Visit
  6. Pelayanan Sosial/Bhakti Sosial kemasyarakatan
  7. Promosi Kesehatan Rumah Sakit (PKRS)
  8. PKBRS (Pelayanan Keluarga Berencana Rumah Sakit)
  9. MOW (Medis Operatif Wanita) pasang dan lepas norplant
  10. Pemeriksaan Kesehatan (CPNS, PNS, Caleg, dll)
  11. PPKPA (Pusat Pelayanan Kekerasan pada Perempuan dan Anak) / KDRT.
  12. Bank Darah
  13. Incenerator
  14. IPAL

Lahan praktek Institusi Pendidikan :

  1. Medis                 : Coas FK Kedokteran Unissula Semarang
  2. Paramedis          :

-                 Stikes Kendal (S1 & Ners)

-                 Akbid Pemda Kendal

-                 Akbid Uniska Kendal

-                 Stikes Widya Husada Semarang DIII Kebidanan

-                 Unimus Semarang DIII Keperawatan

-                 Akper Muhammadiyah Kendal

-                 Stikes Telogorejo Semarang DIII Kebidanan

-                 PSIK UNDIP Semarang

 

BAB II

PRAKTIK KLINIK KDPK

 

A. MEMBERI O2

 

TINJAUAN TEORI

  1. a.      Pengertian :

Yang dimaksud dengan inhalasi zat asam adalah memasukkan zat asam (oksigen) ke dalam paru-paru melalui saluran pernafasan .menggunakan alat. (Ruswita A.2005:39).

  1. b.      Tujuan :

1)        Memenuhi kekurangan zat asam pada pasien yang dalam keadaan hipoksia / anoksia.

2)        Tidak terjadinya hipoksia misalnya pada penyelam.

3)        Metabolisme berjalan lancar. (Ruswita A.2005:39)

  1. c.       Dilakukan pada pasien

Menurut (Ruswita A.2005:39) dilakukan pada pasien dalam pemberian O2 :

1)      Dengan anoksia, hipoksia, syok, dyspnoe, sianosis, coma.

2)      Dengan kelumpuhan alat-alat pernapasan.

3)      Selama narcose umum.

4)      Trauma paru-paru.

  1. d.      Persiapan alat

Menurut (Kusmiyati Y.2007:130) persiapan alat dalam pemberian O2 :

1)        Tabung zat asam diatas alat pendorong beroda dengan :

a)   Manometer ( untuk mengetahui isi O2 dalam tabung ).

b)   Botol pelembab ( humidifier ) yang sudah diisi dengan aqua deslata / air matang.

c)   Pengukur aliran ( flowmeter ) untuk mengetahui jumlah O2 yang diberikan per menit.

d)  Pipa saluran zat asam.

e)   Kedok zat asam / corong kateter hidung / kanula hidung ganda.

2)   Alat tulis untuk mencatat.

  1. e.         Persiapan pasien  

Menurut (Kusmiyati Y.2007:130) persiapan pasien dalam pemberian O2 :

  1. Memberitahu dan menjelaskan pada pasien tindakan yang akan dilakukan.
  2. Memposisikan pasien dalam posisi yang nyaman
  3. f.       Prosedur Tindakan :

Menurut (Kusmiyati Y.2007:130) prosedur tindakan dalam pemberian O2 :

1)        Memberitahu dan menjelaskan pada pasien.

2)        Menempatkan baki berisi alat-alat ke dekat pasien.

3)        Mencuci tangan.

4)        Mengatur posisi pasien dan menenangkannya

5)        Isi tabung diperiksa dan dicoba.

6)        Memasang pipa oksigen pada tabung.

7)        Pipa oksigen dihubungkan pada zat asam / kateter hidung / kanula hidung.

8)        Mengatur volume oksigen sesuai intruksi dokter dengan membuka flowmeter.

9)        Memasang kedok zat asam ( kateter hidung ) kanula hidung ganda pada hidung pasien.

10)    Mengawasi keadaan hidung pasien / menanyakan pada pasien apakah sesak hidungnya sudah berkurang.

11)    Laporkan kepada yang bertanggung jawab.

12)    Bila pasien tidak memerlukan oksigen lagi, maka aliran oksigen ditutup, kemudian melepaskan kanula hidung dari hidung pasien.

13)    Merapikan pasien dan membereskan alat-alat.

14)    Mencuci tangan.

  1. Evaluasi

Menurut (Yuni K 2007:130)  evaluasi dalam pemberian O2 ada dua :

1. Proses

  1. Mematuhi prosedur tindakan
  2. Bertindak lembut dan hati-hati pada saat melakukan tindakan
  3. Meletakkan peralatan pada tempat yang terjangkau dan sistematis oleh petugas

2. Hasil

  1. Kadaan pasien selama, sebelum dan sesudah pemberian O2.
  2. Indikasi pemberian.
  3. Waktu pemberian.
  4. Jumlah pemberian oksigen per menit.
  5. Nadi, tekanan darah dan pernapasan.
  6.   Nama perawat yang mengerjakan.

 

 

 

 

h.     Perhatian :

1)   Hindari api / merokok dekat tabung.

2)   Harus selalu memakai pelembab udara ( humidifier ) untuk melembabkan O2  guna mencegah iritasi selaput lendir alat pernapasan.

3)   Bila menggunakan kateter hidung, hendaknya diganti tiap 8 jam.

4)   Bila menggunakan kedok hidung zat asam harus terpasang betul sebelumnya diperhatikan apakah tidak tersumbat atau bocor.

5)   Kedok zat asam harus sering dibersihkan untuk mencegah bau karet.

Pada bayi-bayi / anak-anak yang memakai O2 melalui corong, mata harus ditutup terlebih dahulu dengan kain kasa lembab yang dicelupkan dalam boorwater 3%. (Tim Dep Kes RI, 2007 : 54).

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

B. MEMBERI MAKAN DAN MINUM

 

     TINJAUAN TEORI

  1. a.      Pengertian

Memberikan makan dan minum pada pasien adalah menghidangkan makan dan minum kepada pasien sesuai daftar makanan atau diet pasien. ( Ruswita, A. 2005 : 23 )

  1. b.      Tujuan

Menurut ( Ruswita, A. 2005 : 23 ) tujuan dalam pemberian makan dan minum kepada pasien :

  1. Memberi diet sesuai dengan kebutuhan
  2. Makanan yang diberikan dapat dinikmati oleh pasien dari segi estetika penglihatan dan selera
  3. Pasien dapat menikmati makanan tanpa merasa lelah
  4. Makanan terjamin kebersihannya
  5. c.       Indikasi

Menurut ( Ruswita, A. 2005 : 23 ) indikasi dalam pemberian makan dan minum :

  1. Ciptakan lingkungan yang nyaman disekitar pasien
  2. Sebelum dihidangkan makanan harus diperiksa apakah sesuai dengan daftar makanan atau diet pasien
  3. Usahakan makanan dihidangkan dalam keadaan hangat
  4. Peralatan makanan dan minuman harus bersih
  5. Untuk pasien anak-anak diusahakan menggunakan peralatan yang menarik perhatian
  6. d.      Kontra Indikasi

Untuk pasien penderita diabetes mellitus dapat mengurangi makan

( Ruswita, A. 2005 : 23 )

 

 

 

  1. e.       Persiapan

Menurut ( Kusyati Y  2007 : 23 ) persiapan dalam pemberian makan dan minum :

  1. Persiapan Alat dan Bahan

Menurut ( Rohmiatno,K 1986 : 28 ) alat-alat dan bahan yang diperlukan untuk  memberikan makan dan minum pada pasien adalah sebagai berikut:

a)      Peralatan makan menurut kebutuhan, misalnya : piring, gelas minum, serbet dan jika perlu mangkok untuk cuci tangan

b)      Makan dan minuman disiapkan dibawa ketempat pasien

c)      Lingkungan sekitar pasien dirapikan

  1. Persiapan pasien

Seperempat jam sebelum pasien makan, pasien harus disiapkan terlebih dahulu. Cara mengerjakannya adalah sebagai berikut :

a)   Memberitahu pasien

b)   Memberikan pot urinal pada pasien yang memerlukan

c)   Merapiakan pasien, misalnya : menyisir rambut, mencuci tangan, atur posisi pasien ( bagi pasien yang tidak dapat mrngerjakan sendiri )

d)  Mengatur pertukaran udara agar ruangan tersebut tidak.

  1. f.       Prosedur tindakan

Menurut ( Rohmanto, K 2007 : 40 ) prosedur tindakan dalam pemberian makan dan minum :

  1. Pasien yang dapat makan sendiri :

a)    Mencuci tangan

b)   Menyusun dan menyiapkan makanan dibaki

c)    Mencocok makanan sesuai dengan daftar diet

d)   Membawa baki dan isinya ketempat pasien

e)    Meletakan baki sedemikian rupa sehingga pasien dapat menikmati makanannya dengan baik

f)    Mempersiapkan pasien untuk makan dan meninggalkan pasien sampai selera makan

g)   Mengangkat alas bekas makanan, bila pasien selera makan

h)   Merapikan pasien

i)     Membawa alat-alat ke dapur untuk dibersihkan

j)                  Mencuci tangan

  1. Pasien yang dapat makanan sendiri, tetapi harus berbaring :

a)    Mencuci tangan

b)   Menyusun dan menyiapkan makanan di baki

c)    Mencocokkan makanan sesuai dengan daftar diet

d)   Membawa baki dan isinya ketempat pasien

e)    Memiringkan pasien, sebaiknya ke sebelah kiri agar pasien dapat makanan dengan tangan kanan, jika diperbolehkan kepala lebih ditinggikan dari pada badan

f)    Membentangkan serbet dibawah dagu pasien

g)   Meletakkan baki didekat pasien

h)   Mempersilahkan pasien makan lalu ditinggalkan sampai selesai makan

i)     Mengangkat alas bekas makan, bila pasien selesai makan

j)     Merapikan pasien

k)   Membawa alat-alat kedapur untuk dibersihkan

l)     Mencuci tangan

  1. Pasien yang harus disuapi :

a)    Mencuci tangan

b)   Menyusun dan menyiapkan di baki

c)    Mencocokan makanan yang sesuai dengan daftar diet

d)   Membawa baki dan isinya ketempat pasien

e)    Membaringkan pasien seenak mungkin, jika diperbolehkan kepala lebih tinggi dari pada badan

f)    Membentangkan serbet dibawah dagu diatas dada pasien

g)   Perawat duduk disebelah kanan pasien waktu menyuap

h)   Menanyakan pasien apakah akan minum lebih dahulu

i)     Menuapi pasien dengan hati-hati (jangan tergesa-gesa ); memberi minum setelah selesai makan

j)     Membersihkan bibir pasien, bila telah selesai makan

k)   Memngankat alas bekas makan

l)     Merapikan pasien

m) Membawa alat-alat kedapur

n)   Mencuci tangan

 

 

 

 

 

  1. g.      Evaluasi

Menurut ( Yuni K 2007: 16) evaluasi dalam pemberian makan dan minum :

  1. Proses
    1. Mematuhi prosedur tindakan
    2. Bertindak lembut dan hati-hati pada saat melakukan tindakan
    3. Meletakkan peralatan pada tempat yang terjangkau dan sistematis oleh petugas

2. Hasil

Pasien dilakukan tindakan memberikan makanan dan minuman pada pasien agar terpenuhi kebutuhannya akan nutrisi bisa terpenuhi.

 

 

 

 

 

 

                                          

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

C. MEMANDIKAN PASIEN DEWASA

 

TINJAUAN TEORI

  1. a.    Pengertian

Memandikan pasien dewasa membersihkan tubuh pasien dengan menggunakan air bersih dan sabun (Kusmiyati. Y, 2007:67)

  1. b.      Tujuan

Menurut ( Kusmiyati. Y, 2007:67) tujuan dalam memandikan pasien dewasa :

  1. Membersihkan kulit pasien dari kotoran dan bau
  2. Menyegarkan pasien
  3. Merangsang peredaran darah dan urat syaraf
  4. Mendidik pasien dalam usaha kebersihan perorangan
  5. c.       Indikasi

Menurut ( Kusmiyati. Y, 2007 : 67 ) indikasi dalam memandikan pasien dewasa :

  1. Pada pasien yang tidak dapat atau tidak bisa mandi sendiri
  2. Pada pasien baru yang dalam keadaan kotor
  3. Pada pasien yang memerlukan mandi ekstra
  4. d.      Kontra Indikasi

Menurut ( Kusmiyati. Y, 2007:67) kontra indikasi dalam memandikan pasien dewasa :

  1. Perhatikan keadaan umum pasien serta kelainan pada pasien
  2. Waslap dibasahi secukupnya tidak terlalu basah dan tidak terlalu kering
  3. Bila air sudah kotor segera diganti
  4. Menanggalkan pakaian disesuaikan dengan ukuran
  5. Hindari tindakan yang membuat pasien merasa malu
  6. Membersihkan daerah genetalia sebaiknya dilakukan oleh pasien sendiri, tetepi bila pasien tidak sadar atau parah, pembersihan daerah genetalia dilakukan sendiri.

 

 

 

 

  1. e.       Persiapan :

Menurut ( Ruswita, A. 2005:40) persiapan dalam memandikan pasien dewasa:

  1. Alat

a)      Waskom berisi air bersih

b)      Waslap

c)      Sabun mandi

d)     Sikat gigi

e)      Pasta gigi

f)       Handuk

g)      Pakaian ganti

  1. Pasien

a)      Pasien diberi penjelasan tentang tindakan yang akan dilakukan

b)      Pasien dianjurkan buang air kecil dulu bila pasien sadar

  1. f.       Prosedur Tindakan

Menurut ( Ruswita, A. 2005 : 40 ) prosedur tindakan dalam memandikan pasien dewasa :

  1. Memberitahu pasien tentang tindakan yang akan dilakukan
  2. Menyiapkan alat secara ergonomis
  3. Memasang sampiran, selimut dan bantal dipindahkan dari tempat tidur
  4. Mengatur posisi pasien senyaman mungkin
  5. Mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir dan mengeringkan dengan handuk bersih
  6. Memakai sarung tangan
  7. Membuka pakaian bagian atas dan menutup selimut mandi
  8. Handuk dibentangkan dibawah kepala pasien
  9. Membantu pasien untuk gosok gigi ( bila mungkin )
  10. Membersihkan muka, telinga, dan leher dengan waslap yang telah dibasahi dengan air.
  11. Mengeringkan muka dengan handuk
  12. Menurunkan muka dengan selimut, mengangkat atau mempersilahkan pasien mengangkat kedua  tangan pasien keatas
  13. Meletakkan handuk diatas dada pasien dan melebarkan kesamping kanan dan kiri sehingga kedua tangan dapat diletakan handuk
  14. Membasahi tangan dengan waslap dan memberi sabun dan membilas sampai bersih, kemudian mengeringkan dengan handuk. Melakukan hal yang sama pada tangan yang dekat dengan petugas
  15. Menurunkan kain penutup sampai keperut bagin bawah, kedua tangan dikeataskan, mengangkat handuk dan membentangkan pada sisi pasien
  16. Membasahi dan memberi sabun pada ketiak, dada dan perut kemudian membilas sampai bersih dan mengeringkan dengan handuk. Bagian ketiak, lipatan leher, dan lipatan mamae pada wanita boleh diberikan talk tipis-tipis
  17. Mengatur posisi pasien miring kekiri
  18. Membentangkan handuk dibawah sampai kebokong
  19. Membasahi bagian punggung sampai bokong dan menyabuni kemudian bilas dengan air bersih
  20. Mengeringkan dengan handuk. Menggosok bagian yang menonjol dengan kamper spirtuslalu diberi talk tipis-tipis
  21. Mengatur posisi pasien miring ke kanan
  22. Membentangkan handuk dibawah punggung
  23. Membasahi dan menyabuni punggung kiri dan punggung kanan dan mengeringkan dengan handuk
  24. Mengatur posisi pasien dengan terlentang dan memakaikan pakaian atas dengan rapi
  25. Mengeluarkan kaki yang terjauh dari selimut mandi dan membentangkan handuk dibawahnya dan menepuk lutut
  26. Mebasahi kaki memberi sabun dan membilas, kemudian mengeringkan dengan handuk. Malakukan hal yang sama pada kaki yang satunya
  27. Membentangkan handuk dibawah bokong dan bagian bawah perut
  28. Membasahi lipatan paha dan genetalia dan menyabun, membilas dengan air bersih dan mengeringkan dengan handuk serta memberi talk tipis-tipis pada lipatan paha
  29. Mengenakan kembali pakaian bagian bawah pasien dan mengangkat selimut mandi
  30. Memasang selimut pasien kembali dan bantal-bantal diatur, tempat tidur dan pasien dirapikan kembali
  31. Membereskan alat
  32. Melepas sarung tangan mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir, keringkan dengan handuk bersih
  33. Melakukan dokumentasi tindakan yang telah dilakukan

 

 

 

 

  1. g.      Evaluasi

Menurut ( Ruswita, A. 2005 : 42 ) evaluasi dalam memandikan pasien dewasa:

  1. Proses
    1. Mematuhi prosedur tindakan
    2. Bertindak lembut dan hati-hati pada saat melakukan tindakan
    3. Meletakkan peralatan pada tempat yang terjangkau dan sistematis oleh petugas
    4. Hasil

Membersihkan daerah genetalia sebaiknya dilakukan oleh pasien sendiri,tapi bila pasien tidak sadar atau tidak dapat melakukan sendiri maka pembrsihan dilakukan oleh petugas.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

D. MEMANDIKAN BAYI

TINJAUAN TEORI

  1. a.   Pengertian

Memandikan bayi adalah membersihkan tubuh bayi dengan menggunakan air bersih dan sabun. ( Ruswita, A. 2005 : 27 )

  1. b.      Tujuan

Menurut ( Ruswita, A.2005 : 27 ) tujuan dalam memandikan bayi :

  1. Membersihkan kulit dan menghilangkan bau badan
  2. Memberikan rasa nyaman
  3. Merangsang peredaran darah
  4. Sebagai pengobatan
  5. Mencegah infeksi kulit
  6. Mendidik bayi dalam kebersihan perorangan
  7. c.       Indikasi

Menurut ( Ruswita, 2005 : 27 ) indikasi dalam memandikan bayi :

  1. Delapan jam setelah bayi lahir
  2. Pada bayi yang dirawat, sekurang – kurangnya dua kali seharidengan kondisinya
  3. d.      Kontra Indikasi

Menurut ( Ruswita, A 2005: 27 ) kontr a indikasi dalam memandikan bayi :

  1. keadaan bayi tidak sehat misalnya bayi dalam keadaan demam
  2. BBLR (Bayi Baru Lahir Rendah)
  3. e.       Persiapan

Menurut ( Yuni Kusmiyati, A. 2005 : 50 ) persiapan dalam memandikan bayi :

  1. Alat
    1. Celemek
    2. Sarung tangan yang bersih
    3. Waskom mandi berisi air hangat
    4. Handuk
    5. Dua buah waslap
    6. Perlak
    7. Sabun mandi
    8. Bedak
    9. Minyak telon
    10. Satu stel pakaian bersih (popok, gurita, baju, dan gedong)
    11. Kasa steril
    12. Pengikat tali pusar (rubber klem)
    13. Pasien

Memberitahu kepada keluarga pasien tindakan yang akan dilakukan

  1. f.       Prosedur Tindakan

Menurut ( Yuni Kusmiyati, 2007 : 15 ) prosedur tindakan dalam memandikan bayi :

  1. Meminta persetujuan orang tua untuk memandikan bayinya
  2. Menyiapkan alat dan ruangan
  3. Memakai celemek dan mencuci tangan
  4. Memeriksa suhu air
  5. Memakai sarung tangan bersih
  6. Membuka pakaian bayi dan membiarkan popok tetap terpasang
  7. Menyelimuti bayi dengan handuk
  8. Membasuh wajah bayi dengan air bersih menggunakan waslap
  9. Mengeringkan wajah dengan handuk, dengan cara menepuk – nepuk secara perlahan
  10. Mencuci rambut dengan air, gosok secara perlahan dan keringkan dengan handuk
  11. Membuka popok bayi dan membersihkan genetalianya
  12. Membasuh tubuh bayi dan anggota badan keseluruhan dengan tangan kanan secara lembut
  13. Menyabuni kemudian membilasnya dan keringkan dengan dengan handuk kering
  14. Menyelimuti bayi dengan handuk dan memperhatikan daerah lipatan kulit sudah benar-benar kering
  15. Memberi minyak telon pada bagian dada, perut dan kedua kaki
  16. Memberi gurita, popok dan pakaian bayi bersih kemudian menggunakan endongnya
  17. Menempatkan bayi diruangan yang hangat
  18. Membereskan alat
  19. Mendokumentasikan

 

 

 

  1. g.      Evaluasi

Menurut ( Yuni Kusmiyati 2007: 15 ) evaluasi dalam memandikan bayi :

  1. Proses
    1. Mematuhi prosedur tindakan
    2. Bertindak lembut dan hati-hati pada saat melakukan tindakan
    3. Meletakkan peralatan pada tempat yang terjangkau dan sistematis oleh petugas
    4. Hasil

Bayi sudah dimandikan dan diganti baju dan popoknya sesuai teori .Diharapkan bayi dapat tidur dengan nyenyak dan nyaman

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

E. MEMBANTU PASIEN MOBILISASI

 

TINJAUAN TEORI

  1.       a.   Pengertian

Mobilisasi adalah suatu kemampuan individu untuk bergerak secara bebas, mudah dan teratur dengan tujuan untuk memenuhi kebutuhan aktivitas guna mempertahankan kesehatannya memiringkan pasien adalah membantu mengubah posisi pasien dari suatu posisi ke posisi yang lainnya. (SOP Kep, 2007 : 67)

  1.      b.   Tujuan

Menurut ( Ruswita, A. 2008 : 88 ) tujuan dalam membantu pasien mobilisasi :

  1. Memudahkan perawatan
  2. Memudahkan pasien melayani kebutuhan sendiri misalnya makan, minum, dan pada waktu mau post partum.
  3. c.       Indikasi

Dalam membantu pasien mobilisasi tidak ada indikasi.

  1. d.      Kontra Indikasi

Dalam membantu pasien mobilisasi tidak ada kontra indikasi

  1. e.       Hal-hal Yang Harus Diperhatikan

Menurut ( Ruswita, A. 2008 : 90 ) hal-hal yang harus diperhatikan dalam membantu pasien mobilisasi :

  1. Selama bekerja, diperhatikan keadaan umum pasien
  2. Usaha agar pernafasan pasien selega mungkin sehingga dada dapat mengembang dan menghempis dengan bebas
  3. Pada pasien yang besar badannya (berat), tindakan ini dilakukan dengan dua orang
  4. Persiapan

Menurut ( Ruswita, A. 2008 : 95 ) persiapan dalam membantu pasien mobilisasi :

  1. Alat
    1. Kursi Roda
    2. Wastafel

 

  1. Pasien

Pasien diberi penjelasan penjelasan tentang hal-hal yang akan dilakukan dan memposisikan pasien dalam posisi yang nyaman.

  1. g.      Prosedur Tindakan

Menurut ( Uliyah M,dkk.2008 : 77 ) prosedur tindakan dalam membantu pasien mobilisasi :

  1. Memberitahu dan menjelaskan pada pasien tindakan yang akan dilakukan
  2. Cuci tangan dengan sabun air mengalir, mengeringkan dengan handuk bersih
  3. Mengatur kursi roda dalam posisi terkunci
  4. Berdiri menghadap pasien dengan kedua kaki merenggang
  5. Fleksikan lutut dan pinggang kita
  6. Anjurkan pasien untuk meletakkan kedua tangannya dibahu kita dan letakkan kedua tangan kita disamping kanan kiri pinggang pasien
  7. Ketika pasien melangkah kelantai, tahan lutut kita pada lutut pasien
  8. Bantu berdiri tegak dan jalan sampai ke kursi roda
  9. Membantu pasien duduk dikursi roda dan atur posisi pasien senyaman mungkin
  10. Mencuci tangan
  11. h.      Evaluasi

Menurut ( Yuni K 2007 : 102 ) evaluasi dalam membantu pasien mobilisasi :

  1. Proses
    1. Mematuhi prosedur tindakan
    2. Bertindak lembut dan hati-hati pada saat melakukan tindakan
    3. Meletakkan peralatan pada tempat yang terjangkau dan sistematis oleh petugas
    4. Hasil

Pasien sudah dapat duduk dan berdiri dengan dibantu oleh petugas

 

 

 

 

 

 

 

F. MENERIMA PASIEN BARU

 

      TINJAUAN TEORI

  1.       a.   Pengertian

Menerima pasien baru berasal dari klinik/rawat gawat/bangsal lain/rumah sakit lain.( SOP Kep 2006 : 77 )

  1.      b.   Tujuan

Menurut ( Ruswita, A 2008 : 75 ) tujuan dalam menerima pasien baru :

  1. Memberikan kesan pertama yang baik kepada pasien
  2. Memberikan perasaan pasien mendapat sambutan yang baik
  3.      c.    Indikasi

Menurut ( Ruswita, A 2008 : 80 ) indikasi dalam menerima pasien baru :

Menerima pasien baru berasal dari poliklinik/rawat gawat/bangsal lain/rumah sakit lain.

  1.      d.   Kontra Indikasi

Dalam menerima pasien baru tidak terdapat kontra indikasi.

  1.       e.   Hal-hal Yang Harus Diperhatikan

Menurut ( Ruswita, A 2008 : 69 ) hal-hal yang harus diperhatikan dalam menerima pasien baru :

  1. Keadaan umum pasien.
  2. Anamnese pasien.
  3.       f.    Persiapan

Menurut ( Ruswita, A 2008 : 56 ) persiapan dalam menerima pasien baru :

  1. Persiapan Alat

a)      Tempat tidur.

b)      Selimut.

c)      Perlak.

d)     Data pasien.

  1. Persiapan pasien

Pasien dengan berbagai keluhan yang datang ke rumah sakit dengan tujuan memeriksakan kondisinya dan segera mendapatkan pertolongan sedini mungkin.

  1.      g.    Prosedur Tindakan

Menurut ( Ruswita, A 2008 : 56 ) prosedur tindakan dalam menerima pasien baru :

  1. Menyiapkan peralatan
  2. Mencuci tangan
  3. Memberi tahu pasien tindakan yang akan dilakukan
  4. Menerima pasien baru dengan blankar atau dengan kursi roda.
  5. Membawa pasien ke ruangan.
  6. Menanyakan keluhan pasien.
  7. Melakukan TTV.
  8. Merapikan pasien dan membereskan alat
  9. Mencuci tangan dan melakukan dokumentasi
    1. i.          Evaluasi

Menurut ( Yuni Kusmiyati 2007 : 62 ) evaluasi dalam menerima pasien baru :

  1. Proses
    1. Mematuhi prosedur tindakan
    2. Bertindak lembut dan hati-hati pada saat melakukan tindakan
    3. Meletakkan peralatan pada tempat yang terjangkau dan sistematis oleh petugas
    4. Hasil

Pasien telah mendapatkan pelayanan, yakni diterima atau disambut kedatangannya dengan baik sehingga pasien akan mendapatkan perawatan lebih lanjut.

 

 

 

     

 

 

 

 

 

G. MEMINDAHKAN PASIEN

 

TINJAUAN TEORI

  1.       a.    Pengertian

Memindahkan pasien yang tidak dapat atau tidak boleh berjalan, dilakukan dari tempat yang satu ke tempat yang lain. Tim Dep Kes RI. ( Ruswita, A 2008 : 24 ).

  1.       b.   Tujuan

Menurut ( Dep Kes RI, Ruswuta, A 2008 : 24 ) tujuan dalam memindahkan pasien :

  1. Mengurangi atau menghindarkan pergerakan pasien sesuai dengan keadaan fisiknya.
  2. Memberikan rasa aman dan nyaman pada pasien.
  3. Memenuhi kebutuhan konsultasi atau pindah ruangan.
  4.       c.    Indikasi

Indikasi memindahkan pasien tidak ada.

  1.       d.   Kontra Indikasi

Kontra indikasi memindahkan pasien tidak ada.

  1.       e.   Hal-hal Yang Harus Diperhatikan

Menurut ( Dep Kes RI, Ruswita, A 2008 : 50 ) hal-hal yang harus diperhatikan dalam memindahkan pasien :

  1. Keadaan umum pasien umum pasien.
  2. Hindarkan tindakan yang menimbulkan rasa lelah pada pasien.
  3.       f.    Persiapan

Menurut ( Dep Kes RI, Ruswita, A 2008 : 62 ) persiapan dalam memindahkan pasien :

  1. Alat

a)      Tempat tidur, brankar, atau kursi roda (roolstur) dalam keadaan siap pakai.

b)      Selimut.

c)      Bantal bila perlu

 

 

 

  1. Pasien

Memberitahu dan menjelaskan pada pasien tindakan yang akan dilakukandan memposisikan pasien pada posisi yang nyaman

  1.      g.   Prosedur Tindakan

Menurut ( Dep Kes RI, Ruswita, A 2008 : 68 ) Prosedur tindakan dalam  memindahkan pasien :

  1. Memindahkan pasien dari brankar ke tempat tidur atau sebaliknya

a)      Pasien di angkat oleh sekurang-kurangnya tiga orang perawat (sesuai kebutuhan).

b)      Perawat berdiri pada posisi kanan pasien dengan urutan sebagai berikut :

  1. (b-a) Perawat I (paling tinggi) berdiri di bagian kepala.
  2. (b-b) Perawat II sendiriran dibagian pinggang.
  3. (b-c) Perawat III berdiri dibagian kaki.

c)      Lengan kiri perawat I dibawah kepala dan lengan kanan dibawah punggung pasien. Bila pasien gemuk, lengan perawat I memlalui badan bawah pasien ke pinggang sehingga berpegangan dengan pergelangan tangan kiri perawat.

d)     Lengan kiri perawat II dibawah pinggang pasien, lengan bawah perawat dibawah bokong pasien.

e)      Kedua lengan perawat II mengangkat seluruh tungkai pasien.

f)       Setelah siap, salah seorang perawat memberi aba-aba untuk bersama-sama mengangkat pasien.

g)      Dengan langkah bersamaan, para perawat mulai berjalan menuju tempat tidur atau brangkar, posisinya diatur dan selimut dipasang atau dirapikan.

  1. Memindahkan pasien dari kursi roda ke tempat tidur

a)      1Kursi roda di dorong ke tempat tidur, dan roda belakangnya harus ditahan atau direm agar kursi roda tidak terbalik.

b)      Kedua tangan perawat menopang ketiak tangan pasien pada sisi yang lemah/sakit dan pasien dianjurakan bertumpu pada sisi yang kuat.

c)      Perawat memimpin pasien untuk turun dari kursi roda dan berjalan dari bersama menuju tempat tidur.

d)     Pasien bersandar pada sisi tempat tidur, posisinya diatur sesuai kebutuhan, kemudian dirapihkan.

 

  1. h.      Evaluasi

Menurut ( Yuni Kusmiyati 2007: 43 ) evaluasi dalam memindahkan pasien :

1.   Proses

  1. Mematuhi prosedur tindakan
  2. Bertindak lembut dan hati-hati pada saat melakukan tindakan
  3. Meletakkan peralatan pada tempat yang terjangkau dan sistematis oleh petugas

2.    Hasil

Pasien telah dipindahkan ke ruangan agar mendapat pelayanan yang lebih intensive

     

                                                                           

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

H.MENGATUR POSISI PASIEN

 

      TINJAUAN TEORI

      a.    Pengertian

Mengatur posisi sim adalah mengatur posisi miring kekanan atau kekiri

( Uliyah M.2008 : 52 )

     b.    Tujuan

Menurut ( Uliyah M 2008: 52 ) tujuan dalam mengatur posisi pasien :

  1. Memberikan rasa nyaman pada pasien
  2. Untuk memberikan obat suppositoria..

     c.    Indikasi

Tidak ada indikasi dalam mengatur posisi sim

    d.     Kontra Indikasi

Dalam mengatur posisi pasien tidak ada kontra indikasi.

    e.     Persiapan

Menurut ( Uliyah M 2008: 52 ) persiapan dalam mengatur posisi pasien :

  1. Persiapan alat

a)      Tempat tidur pasien

b)      Bantal.

  1. Persiapan pasien

Pasien diberi penjelasan tentanag hal-hal yang akan dilakukan.

     f.     Langkah-langkah

Menurut ( Uliyah M 2008: 52 ) langkah-langkah dalam mengatur posisi pasien :

  1. Memberitahu pasien tindakan yang akan dilakukan
  2. Memasang sampiran.
  3. Pasien dalam berbaring, kemudian apabila dimiringkan kekiri dengan posisi badan setengah telungkup maka lutut kaki kiri diluruskan serta paha kanan ditekuk diarahkan ke dada,tangan kiri dibelakang punggung dan tangan kanan didepan kepala
  4. Bila pasien dimiringkan kekanan posisi badan setengah telungkup dan kaki kanan lurus sedangkan lutut dan kaki kiri ditekuk dan diarahkan kedada, tangan kanan dibelakang punggung dan tangan kiri didepan kepala
  5. Cuci tangan.
  6. Dokumentasikan.

 

 

      g.   Evaluasi

            Menurut ( Yuni Kusmiyati 2007 : 19 ) evaluasi dalam mengatur posisi pasien :

  1. Proses
    1. Mematuhi prosedur tindakan
    2. Bertindak lembut dan hati-hati pada saat melakukan tindakan
    3. Meletakkan peralatan pada tempat yang terjangkau dan sistematis oleh petugas
    4. Hasil

Posisi pasien sudah diatur dengan posisi sim.

    

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

I. MENGGANTI ALAT TENUN DENGAN PASIEN DI ATASNYA

 

      TINJAUAN TEORI

  1. a.      Pengertian

Mengganti alat tenun kotor pada tempat tidur tanpa memindahkan pasien karena pasien harus beristirahat mutlak (total bedrest) menderita sakit parah atau tiadk sadar ( Mubarak, W. I. 2007: 20 ).

  1. b.      Tujuan

Menurut ( Yuni  Kusmiyati, 2007 : 167 ) tujuan dalam mengganti alat tenun dengan pasien diatasnya :

Adapun tujuan dari mengganti alat tenun dengan pasien di atasnya adalah :

  1. Memberi asa nyaman pada pasien.
  2. Mencegah terjadinya luka baring (decubitus).
  3. Mempertahankan kebersihan dan kerapihan.
  4. c.       Indikasi

Menurut ( Mubarak, W. I. 2007: 20 ) indikasi dalam mengganti alat tenun dengan pasien diatasnya :

  1. Pada pasien yang harus beristirahat mutlak (total bedrest).
  2. Pasien yang menderita sakit parah.
  3. Pasien yang tidak sadar.
  4. d.      Kontra Indikasi

Dalam mengganti alat tenun dengan pasien di atasnya tidak terdapat kontra indikasi.

  1. e.       Persiapan
    1. Alat

Menurut (Yuni  Kusmiyati, 2007 : 168 ) persiapan dalam mengganti alat tenun  dengan pasien diatasnya :

Alat-alat yang diperlukan untuk mengganti alat tenun dengan pasien diatasnya adalah sebagai berikut :

  1. Sprei/laken.
  2. Stakelaken.
  3. Perlak.
  4. Selimut.
  5. Sarung bantal.
  6. Tempat alat tenun kotor.
  7. Pasien

Menjelaskan dan memberitahu pada pasien tindakan yang akan dilakukan serta memposisikan pasien senyaman mungkin

 

 

  1. f.       Prosedur Tindakan

Menurut ( Ruswita, A 1986 : 38 ) prosedur tindakan dalam mengganti alat tenun dengan pasien diatasnya :

  1. Sama dengan cara mengganti dan memasang alat tenun pada tempat tidur tanpa pasien diatasnya tetapi dikerjakan secara bergilir pada sisi kiri dan kanan tempat tidurnya.
  2. Selimut dan bantal yang tidak perlu di ganti, diletakkan di atas kursi atau bangku.
  3. Tahap pertama :

a)      Pasien dimiringkan pada salah satu sisi tempat tidur (bila perlu pasien diganjal dengan bantal supaya tidak jatuh).

b)      Lakukan segera prosedur ini pada tempat tidur bagian kosong.

c)      Lepaskan alat tenun yang kotor dibawah kasur, lalu di gulung satu persatu sampai di bawah punggung pasien, yaitu :

  • Sprei kecil digulung ke tengah sejauh mungkin.
  • Perlak di bersihkan dengan lap larutan desinfektan lalu dikeringkan dan di gulung ke tengah sejauh mungkin.
  • Sprei besar di gulung ke tengah sejauh mingkin.

d)     Alas tempat tidur dan kasur di bersihkan dengan lap yang di basahi larutan desinfektan, kemudian dikeringkan dengan lap kering.

e)      Sprei besar yang bersih di gulung setengah bagian kemudian gulungannya diletakkan di bawah punggung pasien dan setengah bagian lagi diratakan serta di pasang pada kasur.

f)       Perlak yang di dulung diratakan kembali.

g)      Sprei kecil di gulung sebagian dan diletakkan di bawah punggung pasien. Sprei yang sebagian lagi diratakan di atas perlak, kemudian dimasukkan bersama-sama kebawah kasur.

  1. Tahap kedua :

a)      Setelah tahap pertama selesai pasien dimiringkan ke bagian yang bersih dengan bantal sebagai pengganjalnya.

b)      Lepaskan alat tenun kotor dari bawah kasur.

c)      Sprei kecil diangkat dan dimasukkan ke tempat alat tenun kotor.

d)     Perlak dibesihkan dan digulung ketengah.

e)      Sprei besar yang kotor diangkat dan dimasukkan ke tempat alat tenun kotor.

f)       Alas tempat tidur dan kasur dibersihkan seperti pada tahap I.

g)      Sprei besar di buka dari gulungannya, diratakan dan dipasang pada kasur.

h)      Perlak dan sprei kecil dipasang seperti pada tahap I.

i)        Sarung bantal yang kotor dilepaskan dan diletekkan pada tempat alat tenun kotor, bantal diratakan isinya kemudian sarung bantal yang bersih di pasang.

j)        Selimut kotor diganti dengan yang bersih.

k)      Peralatan dibersihkan, dibersihkan dan dikembalikan ketempat semula.

  1. g.      Evaluasi

Menurut ( Yuni Kusmiyati 2007: 67 ) evaluasi dalam mengganti alat tenun dengan pasien diatasnya :

  1. Proses
    1. Mematuhi prosedur tindakan
    2. Bertindak lembut dan hati-hati pada saat melakukan tindakan
    3. Meletakkan peralatan pada tempat yang terjangkau dan sistematis oleh petugas
    4. Hasil

Alat tenun yang kotor sudah terganti dengan alat tenun yang bersih.

 

 

 

 

 

 

    

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

J.MENGUKUR TEKANAN DARAH

 

      TINJAUAN TEORI

  1. a.      Pengertian

Melakukan pengukuran tekanan darah (hasil dari curah jantung dan tahanan pembuluh perifer) dengan menggunakan spignomanometer.

( Kusyati, E. dkk 2003: 159).

  1. b.      Tujuan

Menurut ( Kusyati, E. dkk 2003 : 159 ) tujuan dalam mengukur tekanan darah:

Adapun tujuan dari tindakan mengukur tekanan darah adalah mengetahui keadaan hemodinamik klien dan keadaan kesehatan menyeluruh.

  1. c.       Indikasi

Menurut ( Kusyati, E dkk 2003 : 159 ) indikasi dalam mengujur tekanan darah:

  1. Setiap pasien yang baru dirawat.
  2. Setiap pasien secara rutin.
  3. Pasien secara kebutuhan.
  4. d.      Teori tentang batas normal suhu badan

Sumber : ( www.scibd.com/doc/571810491/Tekanan darah-Tubuh-Manusia ) taken at 08.30 WIB, 19 April 2012.

Adapun tekanan darah normal pada manusia sebagai berikut :

-          Usia 1 bulan           : 86/54 mmhg

-          Usia 6 bulan           : 90/60 mmhg

-          Usia 1 tahun           : 96/65 mmhg

-          Usia 2-4 tahun        : 99/65 mmhg

-          Usia 6 tahun           : 100/65 mmhg

-          Usia 8 tahun           : 105/60 mmhg

-          Usia 10 tahun         : 110/60 mmhg

-          Usia 12 tahun         : 115/60 mmhg

-          Usia 14 tahun         : 118/60 mmhg

-          Usia 16 tahun         : 120/65 mmhg

Tabulasi kategori ukuran tekanan darah

Kategori tekanan sistolik dan tekanan diastolic

Hipotensi < = 90 > < = 60 >

Normal sistolik 90-119, diastolic 60-79.

Hipertensi fase 1 sistolik 120-139 diastolik 80-89

Hipertensi fase 2 sistolik 140-159 diastolik 90-99

Hipertensi fase 3 sistolik >=160 diastolik >=100

  1. e.       Kontra Indikasi

Dlam tindakan menggukur tekanan darah ini tidak ada kontra indikasinya.

  1. f.       Persiapan

Menurut  ( Kusmiyati, Y 2007 : 159 ), persiapan dalam mengukur tekanan darah :

  1. Persiapan Alat

a)      Tensimeter.

b)      Stetoskop.

c)      Bantal.

d)     Alat tulis dan buku catatan.

  1. Persiapan Pasien

Adapun persiapan yang dilakukan adalah dengan mengatur posisipasien duduk atau berbaring yang nyaman dengan lengan tersokong setinggi jantung dan telapak tangan menghadap ke atas.

  1. g.      Hal-hal Yang Harus Diperhatikan

Menurut (Kusyati, E dkk 2003: 159 ) hal-hal yang harus diperhatikan dalam mengukur tekanan darah :

  1. Hindari pengukuran pada ekstrimitas yang terpasang infuse, shunt anteriovena, adanya trauma, adanya paralysis atau peresis, tertutup gips.
  2. Dorong klien untuk menghindari latihan dan merokok 30 menit sebelum pengukuran.
  3. Bila akan mengulang prosedur pengukuran, tunggu 30 detik.
  4. h.      Prosedur Tindakan

Menurut Kusmiyati, Y (2007), Prosedur tindakan yang dilakukan sebagai berikut :

  1. Menjelaskan tindakan yang akan di lakukan dan tujuannya.
  2. Menyiapkan peralatan ke dekat pasien.
  3. Mencuci tangan.
  4. Mengatur posisi pasien senyaman mungkin.
  5. Membuka pakaian yang menutupi lengan atas.
  6. Meletakkan lengan atas sejajar dengan jantung.
  7. Melakukan palpasi arteri brachialis dan bagian tengah blader di pasang diatas arteri tersebut.
  8. Memasang manset 2,5 cm diatas arteri brachialis dan bagian tengah blader dipasang di atas arteri tersebut.
  9. Meletakkan monometer sejajar dengan mata pemeriksa agar lebih akurat.
  10. Menggunakan stetoskop dengan meletakkan bel atau diafragma stetoskop di atas arteri brachialis untuk mendapatkan suara yang yang maksimalkan.
  11. Menutup katup dengan mengunci sampai rapat, lalu memompa bola manometer sampai 30 mmHg di atas tekanan systolic.
  12. Membuka katup untuk mengeluarkan udara (katup di buka secara perlahan-lahan 2-3 mmHg/detik.
  13. Membuka manset dari lengan pasien.
  14. Memberitahu hasil pemeriasaan kepada pasien.
  15. Membereskan alat.
  16. Mencuci tangan.
  17. Mendokumentasikan tindakan yang telah dilakukan.
  18. i.        Evaluasi

Menurut ( Yuni K 2007: 159 ) evaluasi dalam mengukur tekanan darah :

  1. Proses
    1. Mematuhi prosedur tindakan
    2. Bertindak lembut dan hati-hati pada saat melakukan tindakan
    3. Meletakkan peralatan pada tempat yang terjangkau dan sistematis oleh petugas
    4. Hasil

Dalam pengukuran tekanan darah ini, tidak terjadi kontra indikasi baik bagi pasien itu sendiri maupun untuk nakes yang bertugas. Dan pasien telah mendapatkan pelayanan pemeriksaan tanda-tanda vital yaitu pengukuran tekanan darah.

Criteria hipertensi menurut WHO : seseorang dikatakan mempunyai penyakit tekanan darah tinggi bila diukur dalam keadaan istirahat cukup kondisi tenang, sistolik ≥ 160 mmHg, diastolic > 90 mmHg. Dan klasifikasi hipertensi didasarkan pada nilai diastolic :

  • 92-104 mmHg             : mild hypertension.
  • 105-114 mmHg           : moderate hypetension.
  • 115 mmHg                  : savere hypertension.
  • 130 mmHg                  : malignant hypertension.

Keadaan sistolik ≥ 160 mmHg dengan diastolic normal disebut hipertensi systolic. Nilai sistolik yang tinggi di hubungkan dengan resiko gangguan kerja jantung dan ischemia otot jantung.

Terdapat beberapa factor yang dapat mempengaruhi tekanan darah antara lain :

  1. Umur, tekanan darah akan meningkat dengan bertambahnya umur.
  2. Waktu pengukuran, bila pagi hari tekanan darah agak menurun, sedangkan bila siang hari sedikit lebih meningkat.
  3. Latihan (exercise) dan aktivitas, tekanan darah meningkat selama exercise dan aktivitas.
  4. Emosi dan nyeri, emosi tinggi dan rasa nyeri yang tinggi dapat meningkatkan tekanan darah, juga bila kandung kemih penuh atau pasien kedingainan, merokok dan posisi kaki silang dapat meningkatkan tekanan darah.
  5. Misscellaneus factors : bila dalam posisi berbaring tekanan darah lebih rendah  dari pada pasien duduk.

(Evaluasi diatas merupakan pengertian dari Kusmiyati, Y 2007 : 159).

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

K. MENGUKUR SUHU BADAN (AKSILA)

 

      TINJAUAN TEORI

  1. a.      Pengertian

Mengukur suhu dengan menggunakan thermometer yang ditempatkan di ketiak (aksila), ( Kusyati, E. dkk 2003 : 165 ).

  1. b.      Tujuan

Menurut ( Kusyati, E. dkk 2003 : 165 ), tujuan dalam  tmengukur suhu badan : Mengatahui suhu badan klien untuk menentukan tindakan keperawatan dan membantu menentukan diagnosa.

  1. c.       Indikasi

Menurut Kusyati, E. dkk (2003), indikasi dalam mengukur suhu badan :

  1. Setiap pasien yang baru dirawat.
  2. Setiap pasien secara rutin.
  3. Pasien sesuai keburtuhan.
  4. d.      Teori tentang batas normal suhu badan

Sumber : ( www.scibd.com/doc/571810491/Suhu-Tubuh-Manusia ) taken at 08.30 WIB, 19 April 2012.

Adapun suhu tubuh normal pada manusia sebagai berikut :

-          Usia 3-6 bulan        : 37,5˚C

-          Usia 1 tahun           : 37,7˚C

-          Usia 3 tahun           : 37,2˚C

-          Usia 5 tahun           : 37,0˚C

-          Usia 7 tahun           : 36,8˚C

-          Usia 9-11 tahun      : 36,7˚C

-          Usia 13 tahun         : 36,6˚C

-          Dewasa                   : 36,4˚C

-          > 70 tahun              : 36,0˚C

Adapun mengukur suhu badan pada tempat-tempat sebagai berikut :

-          Ketiak/axial : thermometer didiamkan selama 10-15 menit

-          Anus/dubur/rectal : thermometer didiamkan selama 3-5 menit

-          Mulut/oral : thermometer didiamkan selama 2-3 menit

  1. e.       Kontra Indikasi

Dalam tindakan mengukur suhu tidak ada kontra indikasinya.

 

 

 

 

  1. f.       Persiapan

Menurut ( Kusmiyati, Y 2007 : 165 ), persiapan dalam mengukur suhu badan :

  1. Persiapan Alat

a)      Thermometer.

b)      Botol larutan sabun.

c)      Botol larutan chlorine 0,5%.

d)     Botol air bersih.

e)      Kassa atau tissue.

f)       Bengkok.

g)      Sarung tangan.

h)      Waskom larutan chlorine 0,5%.

i)        Buku catatan suhu.

  1. Persiapan pasien

Adapun persiapan yang dilakukan adalah dengan mengatur posisi pasien berbaring terlentang, membuka pakaian pada lengan klien.

  1. g.      Hal Yang Harus Diperhatikan

Menurut ( Kusyati, E dkk 2003: 165 ), hal-hal yang harus diperhatikan dalam mengukur suhu badan :

Mempertahankan posisi yang tepat dari thermometer di atas pembuluh darah aksila.

  1. h.      Prosedur Tindakan

Menurut ( Kusyati, Y 2007 : 165 ), Prosedur tindakan dalam mengukur suhu badan :

  1. Menjelaskan tindakan yang akan di lakukan dan tujuannya.
  2. Menyiapkan peralatan ke dekat pasien.
  3. Mencuci tangan.
  4. Menggunakan sarung tangan (bila perlu).
  5. Mengatur posisi pasien senyaman mungkin.
  6. Membuka pakaian yang menutupi lengan baju pasien.
  7. Mengeringkan ketiak pasien bila basah oleh keringat dengan baju pasien atau kassa.
  8. Mengecek kembali thermometer dalam posisi angka 35°C.
  9. Memasang ujung thermometer di tengah ketiak dan menganjurkan pasien menjepit dengan lengannya dengan melipatkan lengan pasien ke dada.
  10. Mengangkat thermometer setelah kira-kira 10-15 menit.
  11. Membersihkan thermometer dari reservoir ke ujung lain dengan menggunakan tissue.
  12. Membaca dengan teliti angka pada skala thermometer.
  13. Mencatat hasilnya.
  14. Membertahu hasil pemeriksaan ke pada pasien.
  15. Mendesinfektan thermometer dengan larutan chlorine 0,5% selama 10 menit.
  16. Memcuci thermometer dengan larutan sabun.
  17. Membilas thermometer dengan air bersih.
  18. Mengeringkan thermometer dengan kassa.
  19. Menurunkan thermometer di bawah angka 35°C dan meletakkan di tempat semula.
  20. Merapikan pasien
  21. Melepas sarung tangan sebelumnya di cuci dengan larutan chlorine 0,5% dan rendam selama 10 menit.
  22. Membersihkan alat.
  23. Mencuci tangan.
  24. Mendokumentasikan tindakan yang telah dilakukan.
  25. i.        Evaluasi

Menurut ( S.Bandiyah 2009:40) evaluasi dalam mengukur suhu badan :

  1. Proses
    1. Sebelum dan sesudah melakukan tindakan harus mencuci tangan
    2. Sebelum dipakai termometer diperiksa apakah dalam keadaan baik dan air raksa harus diturunkan dibawah angka 35oc
    3. Dilarang membersihkan termometer dengan air panas
    4. Hasil

Dalam pengukuran suhu ini, tidak terjadi kontra indikasi baik bagi pasien itu maupun nakes yang bertugas. Dan pasien telah mendapatkan pelayanan pemeriksaan tanda-tanda vital yaitu pengukuran suhu tubuh.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

L.MENGHITUNG DENYUT NADI

 

      TINJAUAN TEORI

  1. a.      Pengertian

Mengitung frekuensi denyut nadi (loncatan aliran darah yang dapat teraba pada berbagai titik tubuh) melalui perabaan pada nadi. ( Kusyati, E. dkk 2003 : 119 ).

  1. b.      Tujuan

Menurut (Kusyati, E. dkk 2003 : 119), tujuan dalam menghitung denyut nadi :

  1. Mengetahui jumlah denyut nadi dalam satu menit.
  2. Mengetahui keadaan umum klien.
  3. Mengetahui integritas system kardiovaskuler.
  4. Mengikuti perkembangan jalannya penyakit.
  5. c.       Indikasi

Menurut (Kusysati, E. dkk 2003: 119), indikasi dalam menghitung denyut nadi :

  1. Pasien yang baru masuk untuk dirawat.
  2. Secara rutin pada klien yang sedang dirawat.
  3. Sewaktu-waktu sesuai kebutuhan klien.
  4. d.      Teori tentang batas normal menghitung denyut nadi

Sumber : ( www.scibd.com/doc/571810491/Denyutnadi-Tubuh-Manusia ) taken at 08.30 WIB, 19 April 2012.

Adapun denyut nadi normal pada manusia sebagai berikut :

-          Bayi baru lahir        : 120-160 kali / menit

-          Usia 1-12 bulan      : 80-140 kali / menit

-          Usia 1-2 tahun        : 80-130 kali / menit

-          Usia 2-6 tahun        : 75-120 kali / menit

-          Usia 6-12 tahun      : 75-110 kali / menit

-          Usia 12-dewasa      : 60-100 kali / menit

-          Usia lanjut              : 60-70 kali / menit

  1. e.       Kontra Indikasi

Dalam penghitungan denyut nadi ini tidak terjadi atau tidak adanya kontra indikasi.

 

 

 

 

 

  1. f.       Persiapan

Menurut (Kusmiyati, Y. 2007:119), persiapan dalam menghitung denyut nadi:

  1. Alat

a)      Arloji tangan.

b)      Buku catatan dan alat tulis.

  1. Pasien

a)      Frekunsi yang paling akurat diperiksa dalam 30 detik.

b)      Frekuensi di tentukan secara akurat hanya setelah perawat yakin bahwa denyut nadi dapat dipalpasi.

c)      Nadi lebih akurat dikaji dengan tekanan sedang, terlalu menekan akan menghambat nadi dan aliran darah.

  1. g.      Prosedur Tindakan

Menurut ( Kusmiyati, Y. 2007: 119 ), prosedur tindakan dalam menghitung denyut nadi :

  1. Memberitahu pasien tindakan yang akan dilakukan.
  2. Menyiapkan peralatan secara ergonomis.
  3. Memcuci tangan dengan sabun dan air mengalir, mengeringkan dengan handuk bersih.
  4. Mengatur posisi pasien senyaman mungkin.
  5. Meraba arteri dengan menggunakan jari telunjuk dan jari tengah.
  6. Menghitung denyut nadi selama satu menit penuh.
  7. Mencatat hasil pemeriksaan.
  8. Menjelaskan pada pasien hasil pemeriksaan.
  9. Merapikan pasien.
  10. Membersihkan alat.
  11. Mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir, mengeringkan dengan handuk bersih.
  12. Mendokumentasikan tindakan yang telah dilakukan.
  13. h.      Evaluasi

Menurut ( S. Bandiyah 2007:42) evaluasi dalam menghitung denyut nadi :

  1. Proses
    1. Menghitung denyut nadi dilakukan bersamaan dengan pengukuran suhu
    2. Pada waktu menghitung nadi pasien harus benar-benar istirahat dalam posisi berbaring atau duduk
    3. Khusus pada anank-anak ,penghitungan dilakukan selama 1 menit penuh

 

  1. Hasil

Dalam perhitungan denyut nadi ini, tidak terjadi kontra indikasi baik bagi pasien itu sendiri maupun untuk nakes yang bertugas, dan pasien telah mendapatkan pelayanan pemeriksaan tanda-tanda vital yaitu perhitungan denyut nadi.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

M. MENGHITUNG PERNAPASAN

 

      TINJAUAN TEORI

  1. a.      Pengertian

Menghitung jumlah pernapasan (inspirasi yang diikuti ekspirasi) dalam 1menit. ( Eny, K. 2003 : 42).

  1. b.      Tujuan

Menurut ( Eny, K. 2003 : 42) tujuan dalam menghitung pernafasan :

  1. Mengetahui keadaan umum pasien.
  2. Mengetahui jumlah dan sifat pernapasan dalam 1 menit.
  3. Mengikuti perkembembangan penyakit.
  4. Membantu menegakkan diagnose.
  5. c.       Indikasi

Menurut (Eny, K. (2003 : 42) indikasi dalam menghitung pernafasan :

  1. Pasien yang baru masuk untuk dirawat.
  2. Secara rutin pada klien yang sedang dirawat.
  3. Sewaktu-waktu sesuai dengan kebutuhan pasien.
  4. d.      Teori tentang batas normal menghitung denyut nadi

Menurut ( Yuni Kusmiyati 2007 : 169 ) teori tentang batas normal menghitung denyut nadi :

Adapun kecepatan pernafasan normal pada manusia sebagai berikut :

-          Bayi            : 30-60 kali/menit

-          Anak           : 20-30 kali/menit

-          Remaja       : 15-24 kali/menit

-          Dewasa       : 16-20 kali/menit

  1. e.       Kontra Indikasi

Menurut (Eny, K. 2003 : 42) kontra indikasi dalam menghitung pernafasan :

Dalam penghitungan pernapasan ini tidak terjadi atau tidak adanya kontra indikasi.

  1. f.       Persiapan

Menrut (Eny, K. 2003 : 42) persiapan dalam menghitung pernafasan :

  1. Alat

a)      Arloji tangan dengan jarum detik.

b)      Buku catatan alat kesehatan.

  1. Pasien

Pasien diposisikan rileks dengan lengan menyilang abdomen atau dada bagian bawah.

 

  1. g.      Hal-hal Yang Harus Diperhatikan

Menurut ( Eny, K. 2003 : 42),  hal-hal yang perlu diperhatikan  dalam menghitung pernafasan :

yakni bila klien selesai aktivitas, tunggu 5-10 menit sebelum memeriksa respirasi.

  1. h.      Prosedur Tindakan

Menurut ( Eny, K. 2003 : 42 ) prosedur tindakan dalam menghitung pernafasan :

  1. Menempatkan alat kedekat pasien.
  2. Menjelaskan tindakan yang akan dilakukan dan tujuannya.
  3. Mencuci tangan.
  4. Meletakkan lengan pasien pada posisi rileks.
  5. Menyilang abdomen atau dada bagian bawahnya dan tempatkan tangan pemeriksa langsung pada abdomen atas klien.
  6. Mengobservasi siklus pernapasan lengkap (sekali inspirasi dan sekali ekspirasi).
  7. Setelah siklus terobservasi, lihat pada jarum arloji tangan dan hitung frekuensinya.
  8. Bila irama teratur, hitung respirasi selama 30 detik dan kalikan dua.
  9. Bila respirasi tidak teratur hitung satu menit penuh.
  10. Saat menghitung, catat kedalam pernapasan.
  11. Mencuci tangan.
  12. Mendokumentasikan.
  13. i.        Evaluasi

Menurut ( S. Bandiyah 2009:42) evaluasi dalam menghitung pernafasan :

  1. Proses
    1. Menghitung pernafasan dilakukan bersamaan dengan pengukuran suhu badan
    2. Pada waktu menghitung pernafasan harus benar-benar istirahat dalam posisi berbaring atau duduk
    3. Khusus pada anak-anak ,penghitungan dilakukan selama 1 menit penuh
    4. Hasil

Dalam penghitungan pernapasan ini, tidak terjadi kontra indikasi baik bagi pasien itu sendiri maupun untuk nakes yang bertugas, dan pasien telah mendapatkan pelayanan pemeriksaan tanda-tanda vital yaitu perhitungan pernapasan.

 

N.MENGHITUNG TINGGI BADAN DAN BERAT BADAN

 

      TINJAUAN TEORI

  1. a.      Pengertian

Menghitung tinggi badan adalah mengukur tinggi badan dengan alat ukur (Eny K ,2003 : 175). Sedang mengukur berat badan dengan menggunakan timbangan badan (Ketrampilan Dan Prosedur Perawatan Dasar Akademi Perawatan Karya Husada Semarang, hal : 43).

  1. b.      Tujuan

Menurut (Eny, K 2003: 175), tujuan dalam pengukuran Tinggi Badan dan berat badan :

  1. Mengukur Tinggi Badan

a)      Mengetahui berat badan dan perkembangannya.

b)      Menentukan status nutrisi pasien.

  1. Mengukur Berat Badan

a)      Mengetahui berat badan dan perkembangannya.

b)      Membantu menentukan program pengobatan (dosis).

c)      Menentukan status nutrisi pasien.

d)     Menentukan status cairan pasien.

  1. c.       Indikasi

Menurut ( Rohtianto, K 2005 : 154 ), indikasi dalam mengukur berat badan tinggi badan :

Pengukuran berat badan dan tinggi badan di indikasikan kepada setiap pasien yang baru masuk.

  1. d.      Kontra Indikasi

Dalam pengukuran tinggi badan dan berat badan, tidak ditemukannya kontra indikasi.

Sehingga pada pengukuran tinggi badan dan berat badan tidak ada kontra indikasinya.

  1. e.       Persiapan
    1. Alat
    2. Timbangan badan (berdiri, duduk, tidur)
    3. Buku catatan
    4. Pasien

Memberitahu dan menjelaskan tindakan yang akan dilakukan pada pasien

 

 

 

  1. f.       Prosedur Tindakan
  • Timbangan berdiri :

a)      Beritahu pasien.

b)      Tempatkan handuk kertas diatas timbangan pasien.

c)      Beritahu pasien untuk tidak memakai baju yang tebal dan melepas sandal/sepatu untuk memastikan pengukuran tinggi badan dan berat badan yang akurat.

d)     Bantu pasien naik timbangan.

e)      Atur ratio berat.

f)       Untuk mengukur tinggi badan beritahu pasien untuk berdiri tegak diatas timbangan.

g)      Bantu pasien turun dari timbangan.

h)      Kembalikan timbangan diposisi semula.

  1. g.      Hal-hal Yang Harus Diperhatikan
    1. Jika timbangan menggunakan roda maka kuncilah timbangan sebelum pasien naik ketimbangan.
    2. Jika timbangan menggunakan display digital pastikan tandanya di nol
  • Timbangan duduk (duduk)

a)      Beritahu pasien.

b)      Bawa pasien kedekat timbangan.

c)      Kunci timbangan untuk mencegah timbangan bergerak.

d)     Tempatkan timbangan disamping tempat tidur/kursi roda pasien dengan lengan kursi timbangan terbuka.

e)      Pindahkan pasien ketimbangan.

f)       Tutup lengan kursi ketimbangan ke depan dan kuncilah.

g)      Ukur berat badan.

h)      Kembalikan pasien ke posisi semula.

  • Timbangan tidur (bed)

a)      Beritahu pasien akan ditimbang dan jaga prifasi pasien.

b)      Bawa pasien kedekat timbangan dan kuncilah roda timbangan.

c)      Arahkn pasien disisi timbangan.

d)     Lepaskan kerangka pengaman.

e)      Rendahkan stecer terhadap matras.

f)       Angkat pasien ketimbangan.

g)      Ukur berat badan pasien.

h)      Kembalikan pasien keposisi semula.

 

  1. h.      Evaluasi

Menurut ( S. Bandiyah 2009:46 ) evaluasi dalam mengukur tinggi badan dan berat badan :

  1. Proses
    1. Sebelum dipakai timbangan distel pada posisi angka 0
    2. Bila pasien dapat berjalan, disuruh naik sendiri keatas timbangan
    3. Hasil

Pengukuran tinggi badan dan berat badan ini tidak terjadi kontra indikasi, dan diharapkan dalam pengukuran tinggi badan dan berat badan ini akan tercapai tujuan-tujuan yang telah tertulis diatas, dan pasien sebelum mendapatkan perawatan lebih lanjut telah dilaksanakan pengukuran tinggi badan dan berat badan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

                                                 O.VULVA HYGIENE

 

TINJAUAN TEORI

  1. a.      Pengertian

Vulva hygiene adalah membersihkan vulva dan daerah sekitarnya pada wanita untuk menjaga kebersihan.( Kusyati  E,2003 : 181 )

  1. b.      Tujuan

Menurut ( Kusyati  E,2003 : 181 ) tujuan dalam melakukan vulva hygiene :

  1. Mencegah terjadinya infeksi.
  2. Menjaga kebersihan.
  3. Memberikan rasa nyaman pada pasien.
  4. c.       Indikasi

Menurut (Eny K.2003: 181)  indikasi dalam melakukan vulva Vulva hygiene : disini di indikasikan untuk pasien yang tidak dapat melakukan pembersihan daerah kemaluannya sendiri.

  1. d.      Kontra Indikasi

Dalam tindakan vulva hygine ini tidak ada kontra indikasinya.

  1. e.       Persiapan
    1. Alat
    2. Bak berisi :

a)      Kapas desinfektan.

b)      Kassa steril.

c)      Betadine dalam kom.

d)     Botol cebok berisi larutan desinfektan.

e)      Perlak dan alatnya.

f)       Pinset dalam bak instrumen.

g)      Sarune tangan.

h)      Bengkok.

i)        Plastik.

  1. Pispot.
  2. Sampiran.
  3. Pasien

Memberitahu dan menjelaskan tindakan yang akan dilakukan pada pasien dan memposisikan pasien dorsal recumbent

 

 

 

 

  1. f.       Prosedur Tindakan

Menurut ( Harbasuki, 2005 : 78) prosedur tindakan dalam melakukan vulva hygiene :

  1. Memberikan penjelasan tentang prosedur tindakan yang akan dilakukan kepada pasien.
  2. Menanyakan persetujuan / persiapan pasien.
  3. Menempatkan alat-alat kedekat pasien.
  4. Memasang sampiran dan cuci tangan.
  5. Mengatur alas dan perlak.
  6. Memasang alas dan perlak.
  7. Gurita dibuka, celana dan pembalut dibuka bersamaan dengan pemasangan pispot, celana dan pembalut dimasukkan kedalam plastik.
  8. Memakai sarung tangan kiri.
  9. Menguyur vulva dengan larutan desinfektan dalam botol cebok.
  10. Pisapot diambil.
  11. Mendekatkan bengkok kedekat pasien.
  12. Membuang sarung tangan kiri ke bengkok dan memakai sarung tangan baru (kanan-kiri).
  13. Membuka vulva dengan ibu jari dan telunjuk kiri.
  14. Kapas desinfektan diambil dengan pinset lalu membersihkan vulva mulai dari labia mayor kanan dan labio minor kanan da kiri vestibulum perineum arah dari atas kebawah dengan kapas (1 kapas untuk 1 kali usap).
  15. Bila ada jahitan diolesi betadine dan menutup dengan kassa yang telah diisi betadine.
  16. Memasang celana dalam dan pembalut.
  17. Merapikan pasien.
  18. Membereskan alat-alat.
  19. Membuang sarung tangan dan mencuci tangan.
  20. Mendokumentasikan tindakan.
  21. Evaluasi

Menurut ( S. Bandiyah. 2009 : 178 ) evaluasi dalam melakukan vulva hygiene:

1.Proses

  1. Menghindari tindakan yang menyebabkan pasien merasa malu serta tetap menjaga kesopanan
  2. Mencegah kotoran masuk kedalam vulva

 

 

2. Hasil

Dalam melaksanakan vulva hygiene ini tidak ada kontra indikasinya, sehingga vulva hygine ini perlu dilakukan dalam setiap tindakan yang berhubungan dengan genetalia, terutama pemasangan Douwer Cateter dan Operasi.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

P.MEMASANG NGT

 

      TINJAUAN TEORI

  1. a.      Pengertian

Melakukan pemasangan (tube) rongga hidung ke lambung merupakan tindakan pada pasien yang tidak mampu memenuhi kebutuhan nutrisi secara oral. ( Ruswita A,2005:72 )

  1. b.      Tujuan
    1. Memasukkan makanan cair atau obat-obatan cair atau padat yang akan di cairkan.
    2. Mengeluarkan cairan / isi lambung dan gas yang ada dalam lambung.
    3. Mengirigasi karena perdarahan / keracunan pada lambung.
    4. Mencegah atau mengurangi nursea dan vomiting setelah pembedahan atau trauna.
    5. Mengambil spesimen pada lambung untuk studi laboratorium.
    6. c.       Indikasi

Menurut ( Ruswita, A 2005:72 ) indikasi dalam memasang NGT :

  1. Pasien yang tidak dapat makan, menelan, atau posisi tidak sadar.
  2. Pasien yang muntah terus menerus.
  3. Bayi dengan berat badan lahir rendah, premature atau dismature.
  4. d.      Kontra Indikasi

Menurut ( Ruswita  A. 2005:72 ) kontra indikasi dalam memasang NGT :

  1. Pada waktu memasang pipa masukkan makanan petugas harus memperhtikan keadaan umum pasien, apakah cyanotis, batuk-batuk dan gelisah.
  2. Sebaiknya selang NGT dipasang tetap.
  3. Cegah udara masuk kdalam lambung sebab dapat menyebabkan perut kembung.
  4. e.       Hal-hal Yang Harus Diperhatikan
    1. Pasien tidak sadar (koma).
    2. Pasien dengan masalah sasofagus, tumor / faring / esofagus, dll.
    3. Pasien yang tidak mampu menelan.
    4. Pasien pasca operasi pada mulut / faring / esofagus.
    5. Pada bayi premature yang reflek menelannya kurang.

 

 

 

 

  1. f.       Persiapan

Menurut ( Ruswita A. 2005:72 ) Persiapan dalam memasang NGT :

  1. Alat
  2. Selang NGT steril.
  3. Jelly
  4. Sudip tidak (tongue spatel)
  5. Sepasang sarung tangan.
  6. Senter.
  7. Spuit 20 cc – 50 cc.
  8. Stetoskop.
  9. Handuk.
  10. Tissue.
  11. Bengkok.
  12. Pasien

Memberitahu dan menjelaskan pada pasien tindakan yang akan dilakukan dan memposisikan pasien semi flower

  1. g.      Prosedur Tindakan

Menurut ( Kusyati Eny, dkk 2003 : 105 ) prosedur tindakan dalam memasang NGT :

  1. Mendekatkan alat kesamping pasien.
  2. Menjelaskan tindakan yang akan di laksanakan dan tujuannya.
  3. Mencuci tangan.
  4. Membantu klien pada posisi semi fowler (meningkatkan kemampuan klien untuk menelan).
  5. Memasang handuk pada klien, meletakkan tissue wajah dalam jangkauan klien (mencegah mengotori pakaian klien, pemasangan selang dapat menyebabkan keluarnya air mata).
  6. Memakai sarung tangan.
  7. Untuk menentukan insersi NGT, mimnta klien untuk rileks dan bernapas normal dengan menutup satu hidung kemudian mengulangi dengan menutup hidungyang satunya lagi (selang mudah masuk melalui lubang hidung yang lebih paten).
  8. Mengukur panjang tube yang akan dimasukkan dengan menggunakan :

a)      Metode Tradisional

Ukur jarak dari puncak lubang hidung ke daun telinga bawah dab ke procesusu xipoideus di di sternum.

 

 

b)      Metode Hanson

Mula-mula tandai 50 cm pada tube, kemudian lakukan pengukuran dengan metode tradisional. Selang yang akan di masukkan pertengahan antara 50 cm dengan tanda tradisional.

  1. Beri tanda panjang selang yang sudah di ukur dengan menggunakan plester.
  2. Member jally pada NGT sepanjang  10-20 cm (pelumasan menurunkan friksi antara membrane mukosa dengan selang).
  3. Mengingatkan klien bahwa selang akan segera di masukkan dan instruksikan klien untuk mengatur posisi kepala ekstensi, masukkan selang melalui lubang hidung yang telah ditentukan (memudahkan masuknya selang melalui hidung dan memelihara agar jalan nafas tetap terbuka).
  4. Lanjutkan memasukkan selang sepanjang rongga hidung. Jika merasakanagak tertahan, putarlah selang dan jangan dipaksakan untuk dimasukkan (meminimalkan ketidak nyamanan pada pemasangan NGT, memasukkan dengan cara memutar dan sedikit menarik, membantu masuknya ujung selang ke faring).
  5. Lanjutkan pemasangan sampai melewati nasofaring, setelah melewati nasofaring 3-4 cm klien dianjurkan untuk menekuk leher dan menelan.
  6. Dorong klien untuk menelan dengan memberikan sedikit air minum bila itu perlu, tekankan pentingnya bernafas lewat mulut (menelan memudahkan lewatnya selang melalui orofaring).
  7. Tidak memaksakan selang masuk, bila ada hambatan atau klien tersedak, sianosis, maka hentikan mendorong selang. Periksa selang dibelakang tenggorokkan dengan menggunakan spatel lidah dan senter.
  8. h.      Evaluasi
    1. Proses

Peralatan yang digunakan dalam melakukan tindakan memasang NGT antara teori yang ada dengan praktek dilapangan sufah sesuai.

  1. Hasil

Pasien diberi tindakan memasang NGT yaitu untuk memberikan makanan cair kedalam lambung dengan menggunakan sounde lambung melalui hidung atau lambung.

 

 

 

 

 

Q. MELAKSANAKAN HUKNAH

 

      TINJAUAN TEORI

  1. a.      Pengertian

Menurut ( Herbasuki 2006 : 44 ). Huknah adalah melaksanakan dan memberikan huknah (gliceryn) adalah memasukkan cairan glycerin melalui anus sampai ke kolon sigmoid.

  1. b.      Tujuan

Merangsang perislatik usus agar pasien bias buang air besar.

( Kusmiyati, Y 2007 : 114).

  1. c.       Indikasi

Menurut (Herbasuki 2006 : 44), Indikasi dalam melaksanakan huknah,  Tindakan melaksanakan huknah dilakukan pada pasien dengan indikasi sebagai berikut :

  1. Pasien yang sembelit.
  2. Pasien yang akan dioperasi.
  3. Pasien dengan melena.
  4. d.      Kontra indikasi

Menurut (Herbasuki  2006 : 44), Kontra indikasi dalam melaksanakan huknah :

  1. Hindari tindakan yang menyebabkan pasien sakit.
  2. Pada pasien usia lanjut gunakan melaton camele dan memasukkan lebih dalam.
  3. e.       Persiapan

Menurut (Kusyati, E, dkk 2003 : 112) persiapan dalam melaksanakan  huknah :

  1. Alat
    1. Perlak dan pengalas.
    2. Glucerin hangat.
    3. Spuit glycerin.
    4. Bengkok.
    5. Sampiran/tirai.
    6. Handscoon.
    7. Tissue.
    8. Pasien

Pasien diberi penjelasan tentang hal-hal yang akan dilakukan.

 

 

  1. f.       Prosedur Tindakan

Menurut ( kusyati, E, dkk 2003 : 113) prosedur tindakan dalam melaksanakan huknah :

  1. Inform consent pada pasien tindakan yang akan dilakukan.
  2. Menyiapkan alat dan bahan secara ergonomis.
  3. Memasang sampiran atau menutup tirai.
  4. Mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir.
  5. Memakai handscoon.
  6. Mempersilahkan pasien untuk menanggalkan pakaian bawah.
  7. Mengatur posisi pasien ke sim kekiri.
  8. Memasang perlak di bawah bokong pasien.
  9. Meletakkan bengkok di sisi klien.
  10. Meneteskan cairan glyseril pada punggung tangan petugas untuk memeriksa
  11. Mengisi spuit dengan cairan glyseril 10-20 cc dan mengeluarkan udara dari dalam spuit.
  12. Membuka bokong dengan jari telunjuk dan ibu jari tangan kkjiri agar anus keliatan labih jelas dan tangan kanan memasukkan ujung spuit kedalam anus.
  13. Memasukkan gliseril perlahan-lahan.
  14. Mencabut spuit dan meletakkan dalam bengkok.
  15. Menganjurkan pasien agar tetp pada posisi sim kiri.
  16. Mempersilahkan pasien untuk BAB di toilet (bila pasien mampu).
  17. Membereskan alat-alat dan merapikan pasien.
  18. Melepas handscoon dan membersihkan alat-alat.
  19. Cuci tangan dengan sabun dan air mengalir.
  20. Melakukan dokumentasi.
  21. g.      Evaluasi

Menurut  (S. Bandiyah 2009:75) evaluasi dalam merawat luka :

  1. Proses
    1. Pada saat memasukkan kanul jika da hambatan jangan dipaksakan kemungkinan ada hemeroid, carcinoma recti dll
    2. Menhindari tindakan yang membuat pasien merasa malu dan tetap menjaga kesopanan
    3. Hasil

Melihat reaksi yang dialami oleh pasien setelah dilakukan tindakan

 

 

R. KATETERISASI MENETAP

 

TINJAUAN TEORI

a. Pengertian

Katerisasi adalah memasukkan selang karet atau selang cateter kedalam kandung kemih melalui uretra untuk mengeluarkan air urine. (Kusmiyati Y. 2007:177)

b. Tujuan

Menurut (Herbasuki 2006:69) Tujuan dalam memasang  katerisasi menetap :

  1. Pengosongan kandung kemih secara lengkap.
  2. Tindakan pengobatan.
  3. Pemeriksaan diagnostik.

c. Indikasi

Menurut (Herbasuki 2006:69) indikasi dalam memasang kateterisasi menetap :

Pada pasien yang berdiagnosa koma, retensio urine, pre operasi (sc), prostat, infeksi kandung kemih.

d. Kontra Indikasi

Menurut (Herbasuki 2006:73) kontra indikasi dalam memasang kateterisasi menetap :

Pasien luka pada daerah vagina, pasien luka pada uretra.

e. Persiapan

Menurut ( Kusyati E, dkk 2003:73 ) persiapan dalam memasang kateterisasi menetap :

  1. Alat :
    1. Kateter steril.
    2. Urine bag.
    3. Bengkok 2 buah.
    4. Sarung tangan.
    5. Kom berisi kapas dengan air DTT.
    6. Jelly.
    7. Air aquadest.
    8. Spuit tanpa jarum.
    9. Perlak.
    10. Sampiran.
    11. Pasien

Pada pasien yang berdiagnosa infeksi kandung kencing dengan keluhan pasien susah untuk BAK dan posisi pasien berbaring diatas tempat tidurnya.

f. Prosedur Tindakan

Menurut (Kusyati, E,dkk 2003:73) prosedur tindakan dalam memasang kateterisasi menetap :

  1. menyiapkan peralatan.
  2. inform consent pada pasien atau keluarga tentang tindakan pemasangan katerisasi.
  3. menempatkan alat kedekat pasien.
  4. mencuci tangan.
  5. memasang sampiran dan menutup pintu.
  6. mengatur posisi pasien secara dorcal recumbent.
  7. memasang perlak dibawah bokong.
  8. menyambungkan cateter dengan urine bag.
  9. meletakkan bengkok diantara kedua tungkai pasien.
  10. memakai sarung tangan.
  11. lakukan pembersihan genetalia, labia mayora dibuka dengan ibu jari dan telunjuk tangan kiri, vulva dibersihkan dengan kapas dan air matang.
  12. mengambil cateter dan ujungnya diolesi dengan jelly.
  13. cateter dimasukkan dalam uretra perlahan-lahan dan pasien dianjurkan menarik nafas panjang.
  14. memasukkan cateter 1-3 inci pada wanita sampai urine keluar dan ditampung dalam bengkok.
  15. mengunci cateter dengan mengisi balon menggunakan aquadest 10-15 cc dengan spuit tanpa jarum.
  16. meluruskan kembali kaki pasien.
  17. merapikan dan evaluasi respon pasien.
  18. membuang sarung tangan.
  19. membereskan alat.
  20. mencuci tangan
  21. mendokumentasikan hasil tindakan

 

 

g.    Evaluasi

  1. Proses

Menurut (Chayatin N dan Mubarak W. 2007:57)proses dalam memasang kateterisasi menetap :

  1. Mematuhi prosedur tindakan
  2. Bertindak lembut dan hati-hati pada saat melakukan tindakan
  3. Meletakkan peralatan pada tempat yang terjangkau dan sistematis oleh petugas
  4. Memperhatikan kondisi alat sebelum bekerja
  5. Memperhatikan teknik septik dan aseptik
  6. Hasil

Dalam melakukan tindakan pemasangan cateter menetap dapat mempermudah pasien dalam membuang air kecil dan membantu dalam tindakan partus.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

S. MERAWAT LUKA

 

TINJAUAN TEORI

a. Pengertian

Merawat luka adalah suatu penanganan luka yang terdiri dari membersihkan luka, menutup dan membalut luka sehingga dapat membantu proses penyembuhan luka. (Herbasuki, 2006:130)

b. Tujuan

Menurut Mustaida (2003:116) Tujuan dalam merawat luka :

  1. Membersihkan luka terinfeksi dan nekrotik.
  2. Membantu menarik kelembapan dari luka ke dalam balutan.
  3. Meningkatkan proses penyembuhan jaringan.
  4. Memberikan rasa aman dan nyaman pada pasien maupun orang lain.

c. Indikasi

Menurut (Mustaida 2003:116) indikasi dalam merawat luka :

Luka bersih terkontaminasi dan luka infeksi yang memerlukan debridemen.

d. Kontra Indikasi

Kontra indikasi dalam merawat luka tidak ada.

e. Persiapan

Menurut (Kusmiyati, Y. 2007:72) persiapan dalam merawat luka :

  1. Alat :
    1. Set ganti balut steril dalam tempatnya yang terdiri dari :

Þ          Pinset anatomi 2 buah.

Þ          Pinset chirurgis.

Þ          Gunting lurus.

Þ          Kassa steril.

Þ          Kom untuk larutan antiseptik atau larutan pembersih.

Þ          Salep antiseptik (bila dipesankan)

Þ          Depress.

  1. Larutan NaCl 0,9%
  2. Betadine dalam tempatnya.
  3. Plaster.
  4. Gunting Plaster.
  5. Sarung tangan.
  6. Sampiran.
  7. Alas atau perlak.
  8. Bengkok.
  9. Waskom berisi larutan Chlorine 0,5%.
  10. Pasien

Memberitahu dan menjelaskan tindakan yang akan dil;akukan pada pasien serta memposisikan pasien senyaman mungkin..

f. Prosedur Tindakan

Menurut (Kusmiyati Y. 2007:75) prosedur tindakan dalam merawat luka :

  1. Memberitahu pasien tindakan merawat luka (mengganti balut).
  2. Menyiapkan alat dan mendekatkan ke pasien.
  3. Memasang sampiran atau penutup tirai.
  4. Mengatur posisi pasien senyaman mungkin.
  5. Memasang perlak dan pengalasnya dibawah daerah yang akan dilakukan perawatan.
    1. Mencuci tangan
    2. Memakai sarung tangan.
    3. Mengolesi plaster dengan kapas beralkohol, agar mudah dan tidak terasa sakit saat plaster dibuka.
    4. Membuka plaster dan kassa dengan menggunakan pinset.
    5. Mengkaji luka (tekan daerah sekitar luka, serta melihat penutupan kulit dan integrasi kulit).
    6. Membersihkan luka dengan larutan NaCl (menggunakan kassa terpisah untuk setiap usapan, membersihkan luka dari area yang kurang terkontaminasi ke area terkontaminasi).
    7. Membuang kassa yang telah digunakan ke dalam bengkok.
    8. Mengeringkan luka dengan kassa yang baru.
    9. Memberikan salep antiseptik atau betadine.
    10. Menutup luka dengan kassa steril dan memasang plaster (pada pemasangan kassa steril, perhatikan serat kassa jangan ada yang menempel pada luka).
    11. Merapikan pasien.
    12. Membereskan alat yang digunakan.
    13. Melepas sarung tangan dan merendam alat dalam larutan Chlorine 0,5% selama 10 menit.
    14. Mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir.
    15. Mendokumentasikan hasil tindakan.
    16. f.     Evaluasi

Menurut (Chayatin N dan Mubarak W. 2007:57) evaluasi dalam merawat luka :

1. Proses

  1. Mematuhi prosedur tindakan
  2. Bertindak lembut dan hati-hati pada saat melakukan tindakan
  3. Meletakkan peralatan pada tempat yang terjangkau dan sistematis oleh petugas
  4. Memperhatikan kondisi alat sebelum bekerja
  5. Memperhatikan teknik septik dan aseptik

2.  Hasil

Pembalut luka yang kotor sudah terganti dengan pembalut yang bersih.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

T. MEMBERI KOMPRES

 

TINJAUAN TEORI

a. Pengertian

Memberi kompres panas adalah memberikan air panas bersih dengan menggunakan waslap dan dilaksanakan langsung di atas kulit. (Kusmiyati Y. 2007:131)

b. Tujuan

Menurut (Kusmiyati Y. 2007:131). Tujuan dalam pemberian kompres :

  1. Agar sirkulasi darah lancar.
  2. Menurunkan suhu tubuh.
  3. Rasa sakit setempat menjadi kurang.
  4. Peristaltik usus mendapat rangsangan.

c. Indikasi

Menurut (Kusyati E, dkk 2003:77). Indikasi memberikan kompres :

  1. Pasien dengan perut kembung.
  2. Pasien dengan suhu tinggi.
  3. Pasien kedinginan.
  4. Pada kekejangan otot.

d. Kontra Indikasi

Menurut (Kusyati, E, dkk. 2003:77)  tidak ada kontra indikasi dalam memberikan kompres.

e. Persiapan

Menurut (Kusmiyati Y. 2007:131) persiapan dalam memberikan kompres :

  1. Persiapan alat
    1. Bak berisi air hangat.
    2. Pengalas / perlak.
    3. Waslap 1
    4. Busur selimut (deken boog) bila perlu.
    5. Sampiran bila perlu.

 

  1. Persiapan pasien

Pasien diberi penjelasan tentang hal-hal yang akan dilakukan.

f. Prosedur Tindakan

Menurut (Kusmiyati Y. 2007:131) prosedur tindakan dalam memberikan kompres:

  1. Menyiapkan peralatan.
  2. Memberitahu pasien tentang tindakan yang akan dilakukan.
  3. Membawa alat-alat ke dekat pasien.
  4. Memasang sampiran bila perlu.
  5. Mencuci tangan.
  6. Membentangkan pengalas dibawah tempat yang akan dikompres.
  7. Meletakkan waslap tersebut pada bagian yang akan dikompres.
  8. Mengganti waslap tiap kali dengan waslap yang sudah terendam air biasa atau air es dan seterusnya berulang sampai suhu turun.
  9. Merapikan pasien bila perawat telah selesai.
  10. Membereskan alat-alat.
  11. Mencuci tangan.
  12. Mendokumentasikan.

g. Evaluasi

Menurut (Chayatin N dan Mubarak W. 2007:57) evaluasi dalam memberikan kompres :

1. Proses

  1. Mematuhi prosedur tindakan
  2. Bertindak lembut dan hati-hati pada saat melakukan tindakan
  3. Meletakkan peralatan pada tempat yang terjangkau dan sistematis oleh petugas
  4. Memperhatikan kondisi alat sebelum bekerja

2. Hasil

Pasien telah dikompres dengan air hangat.

 

 

 

U. MENYIAPKAN PASIEN PULANG

 

TINJAUAN TEORI

a. Pengertian

Menurut (Herbasuki 2006:32) yaitu menyiapkan dan membantu pasien pulang karena sudah sembuh atau tidak memerlukan perawatan di rumah sakit.

b. Tujuan

Menurut (Herbasuki 2006:32). Menyiapkan pasien untuk kembali pada keluarganya dengan menjelaskan hal-hal yang perlu diketahui oleh pasien dan keluarganya sehubungan dengan penyakitnya.

c. Syarat-syarat

Menurut ( Herbasuki 2006:32) syarat-syarat dalam menyiapkan pasien pulang :

  1. Ada pernyataan dari dokter bahwa pasien boleh pulang dan tidak memerlukan perawatan lagi di rumah sakit.
  2. Apabila pasien / keluarganya menghendaki pulang sedangkan keadaan pasien belum memungkinkan harus menandatangani pernyataan pulang paksa.
  3. Sedapat mungkin sudah menyelesaikan pembiayaan pengobatan dan perawatan di rumah sakit sesuai yang ada.

d. Indikasi

Menurut (Ruswita, A. 2005:103). Indikasi dalaiapkan pasien pulangm menyiapkan pasien pulang :

  1. Pasien yang oleh dokter dinyatakan sudah sembuh.
  2. Pasien yang boleh istirahat di rumah sakit tetapi belum sembuh benar.
  3. Pasien yang keadaannya sudah parah dan tidak ada harapan lagi serta keluarganya ingin merawatnya di rumah.

e. Kontra Indikasi

Menurut Ruswita, A. (2005:103). Kontra indikasi dalam menyiapkan pasien pulang :

  1. Pasien yang masih dalam keadaan lemah.
  2. Pasien yang masih butuh perawatan khusus.
  3. Belum ada advice dokter yang mengijinkan pulang.

 

f. Persiapan

Menurut (Ruswita, A. 2005:103) persiapan dalam menyiapkan pasien pulang :

v  Alat

1)      Obat.

2)      Surat-surat yang diperlukan.

3)      Barang-barang yang perlu dibawa

v  Pasien

Pasien atau keluarganya diberi penjelasan tentang hal-hal yang akan dilakukan.

g. Prosedur Tindakan

Menurut (Ruswita  A. 2005:103) prosedur tindakan dalam menyiapkan pasien pulang :

  1. Pasien / keluarganya diberitahu bahwa pasien sudah boleh pulang.
  2. Menyiapkan obat-obatan, surat-surat yang diperlukan misal : resep, surat pengantar untuk Puskesmas terdekat.
  3. Kepada pasien / keluarganya diberi penjelasan tentang hal-hal yang harus diperhatikan dan dilakukan oleh pasien di rumah, misalnya tentang :

Þ    Tindakan perawatan.

Þ    Obat-obat yang harus diminum.

Þ    Pengaturan makan / dietnya.

Þ    Kegiatan / aktivitas yang boleh / yang tidak boleh dilakukan.

Þ    Pentingnya pemeriksaan ulang secara teratur terhadap penyakitnya.

  1. Memberi dorongan moril supaya pasien dan keluarganya menerima kenyataan, misalnya pasien sudah sembuh tapi tubuhnya cacat atau pasien yang sudah boleh pulang tapi tidak dapat disembuhkan.

h.  Evaluasi

Menurut (Chayatin N dan Mubarak W. 2007:90) evaluasi dalam menyiapkan pasien pulang :

1. Proses

  1. Mematuhi prosedur tindakan
  2. Bertindak lembut dan hati-hati pada saat melakukan tindakan
  3. Meletakkan peralatan pada tempat yang terjangkau dan sistematis oleh petugas
  4. Memperhatikan kondisi alat sebelum bekerja

 

  1. Hasil

Pasien telah disiapkan untuk pulang adalah pasien yang sudah sembuh dan tidak memerlukan perawatan lagi.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

V. MERAWAT PASIEN SAKARATUL MAUT

 

TINJAUAN TEORI

a. Pengrtian

Merawat pasien sakaratul maut adalah memberi perawatan khusus kepada yang akan meninggal dan dalam keadaan sakaratul maut.(Ruswita A,2005:248)

b. Tujuan

Menurut (Ruswita A,2005:248) tujuan dalam merawat pasien sakarotul maut :

  1. Memberi perasaan tenang dan tentram kepada pasien dalam menghadapi sakaratul maut.
  2. Memberi ketenangan dan kesan yang baik kepada pasien disekitarnya.

c. Indikasi

Dilakukan pada pasien yang dalam keadaan dakaratul maut (Anonym Tjikini, 2005: 111)

d. Kontra Indikasi

Pada perawatan pasien sakaratul maut tidak ada kontra indikasi

e. Hal-hal Yang Harus Diprehatikan

Menurut (Ruswita A,2005:248) hal –hal yang harus diperhatikan dalam merawat pasien sakarotul maut :

  1. Berbicaralah dengan suara lembut dan penuh perhatian.
  2. Untuk tidak tertawa dan bergurau disekitar pasien yang berada dalam keadaan kritis.

f. Persiapan

Persiapan alat :

1)      Tempat atau ruang khusus (bila memungkinkan).

2)      Alat-alat pemberitahuan oksigen.

3)      Tensi meter.

4)      Stetoskop.

5)      Kain kassa steril dalam tempat.

6)      Air matang dalam tempatnya.

7)      Handuk kecil atau waslap untuk menyeka keringat pasien.

8)      Alat tenun secukupnya.

v  Persiapan pasien

1)      Pasien disiapkan menurut agama dan kepercayaan.

2)      Keluarga pasien diberitahu secara bijaksana.

g. Prosedur Tindakan

            Menurut (Ruswita A.2005:248) prosedur tindakan dalam merawat pasien sakarotul maut :

  1. Menyiapkan peralatan.
  2. Mencuci tangan.
  3. Memberitahukan kepada perawat yang bertanggung jawab dengan kondisi pasien.
  4. Memberikan kepada keluarga pasien mengenai kondisi pasien.
  5. Mendekatkan alat ke dekat pasien.
  6. Pasien ditempatkan terpisah dari pasien lain.
  7. Pasien disiapkan menurut agama dan kepercayaan.
  8. Usahakan pasien dalam lingkungan yang tenang.
  9. Bila bibir pasien kering basahilah dengan kain kassa yang dicelupkan dulu kedalam air matang.
  10. Memberi bantuan O² kepada pasien.
  11. Berikan bantuan kepada keluarga pasien untuk kelancaran pelaksanaan upacara keagamaan.
  12. Amati pemeriksaan Vital Sign.
  13. Pasien harus ditunggi terus oleh perawat dan tetap diperhatikan keadaan pasien (tidak boleh ditinggalkan).
  14. Merapikan pasien.
  15. Merapikan peralatan.
  16. Mencuci tangan.
  17. Mendokumentasikan.

h.  Evaluasi

Menurut (Siti Bandiyah 2009:111) evaluasi dalam merawat pasien sakarotul maut :

1. Proses

  1. Mematuhi prosedur tindakan
  2. Bertindak lembut dan hati-hati pada saat melakukan tindakan
  3. Meletakkan peralatan pada tempat yang terjangkau dan sistematis oleh    petugas
  4. Memperhatikan kondisi alat sebelum bekerja

2. Hasil

Pasien dalam keadaan sakaratul maut telah dirawat secara khusus dan dalam pengawasan perawat.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

W. MERAWAT PASIEN MENINGGAL

 

TINJAUAN TEORI

a. Pengertian

Merawat pasien meninggal adalah memberikan perawatan khusus kepada pasien yang baru saja meninggal.(S. Bandiyah .2009:249)

b. Tujuan

      Menurut (S.Bandiyah. 2009:249) tujuan dalam merawat pasien meninggal :

  1. Membersihkan dan merapikan jenazah.
  2. Memberi rasa puas kepada keluarga pasien.

c. Indikasi

Dilakukan pada pasien meninggal.

d. Kontra Indikasi

Tidak ada kontra indikasi

e. Hal-hal Yang Harus Diperhatikan

  1. Menghormati setiap upacara agama yang diadakan.
  2. Perawat harus menahan emosi dan bekerja dengan tenang.
  3. Ketika mendorong kereta jenazah (brankas) jangan tergesa-gesa.

f. Persiapan

      Menurut (S.Bandiyah 2009:249) persiapan dalam merawat pasien meninggal :

  1. a.      Alat
    1. Pakaian khusus
    2. Pembalut atau verband
    3. Bengkok
    4. Pinset
    5. Kapas lembab dan kain kassa secukupnya
    6. Peralatan yang diperlukan untuk membersihkan jenazah(misalnya : waskom)
    7. Sprei atau kain penutup jenazah
    8. Tempat pakaian kotor
    9. Surat kematian sesuai dengan peraturan yang berlaku

 

  1. Pasien

Memberitahu dan menjelaskan kepada pasien tindakan yang akan dilakukan.

g. Dilakukan Pada

Perawatan jenazah dimulai setelah dokter menyatakan kematian pasien. Jika pasien meninggal karena kekerasan atau dicurigai akibat kriminalitas perawatan jenazah dilakukan setelah pemeriksaan medis lengkap melalui autopsi.

h. Prosedur Tindakan

  1. Menyiapkan peralatan.
  2. Mendekatkan alat ke dekat pasien.
  3. Keluarga pasien diberitahukan bahwa jenazah akan dibersihkan dan dirapikan.
  4. Petugas memakai pakaian khusus.
  5. Jenazah dirapikan dan dibersihkan sesuai kebutuhan (misalnya : ada luka yang perlu dijahit).
  6. Letak tangan pasien diatur menurut agama dan kepercayaan.
  7. Kelopak mata dirapikan dan lubang-lubang pada tubuh ditutup dengan kapas lembab (misalnya : mata, hidung dan telinga).
  8. Mulut dirapatkan dengan cara mengikat dagu ke kepala dengan verband.
  9. Kedua kaki dirapatkan, pergelangan kaki dan kedua ibu jari diikat dengan verband.
  10. Jenazah ditutupi dengan kain.
  11. Surat kematian harus diisi dengan lengkap oleh dokter bersangkutan atau penanggung jawab ruangan.
  12. Jenazah dibawa ke kamar mayat oleh petugas sesuai peralatan rumah sakit sekurang-kurangnya setelah 2 jam meninggal.
  13. Label diisi lengkap dengan data pasien, yaitu :
    1. Nama pasien
    2. Nomor register
    3. Umur
    4. Jenis Kelamin
    5. Jam dan tanggal meninggal
      1. Label diikat pada kaki jenazah.
      2. Pakaian harus dilepas.
      3. Membereskan peralatan.
      4. Mencuci tangan.
      5. Mendokumentasikan.

 

     i.   Hal-hal Yang Harus Diperhatikan:

  1. Berikan barang-barang milik pasien kepada keluarga atau bawa barang tersebut ke kamar jenazah.
  2. Berikan support emosional kepada keluarga yang ditinggalkan.
  3. Pengangkatan jenazah dilakukan secara perlahan untuk mencegah lecet kerusakan kulit. (Kusyati, E, dkk. 2003:209)

j.  Evaluasi

Menurut (Siti Bandiyah 2009:249) evaluasi dalam merawat pasien meninggal :

1. Proses

a. Mematuhi prosedur tindakan

b. Bertindak lembut dan hati-hati pada saat melakukan tindakan

c. Meletakkan peralatan pada tempat yang terjangkau dan sistematis oleh  petugas

d. Memperhatikan kondisi alat sebelum bekerja

2. Hasil

Jenazah sudah dirawat, dibersihkan dan ditutup dengan kain penutup serta dibawa ke kamar pasien atau kamar jenazah.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

X. MENYIAPKAN DAN MEMBERIKAN OBAT ORAL

 

TINJAUAN TEORI

a. Pengertian

Menyiapkan alat dan memberikan obat oral adalah melalui mulut kepada pasien sesuai instruksi dari dokter atau yang telah ditetapkan.(Yuni K,2007:169)

b. Tujuan

Menurut ( Yuni K. 2007:169 ) tujuan dalam menyiapkan dan memberikan obat  oral :

1)      Mencegah mengobati penyakit serta mengurangi rasa nyeri.

2)      Membantu menegakkan diagnosa.

3)      Pasien merasa tenang.

c. Bentuk-Bentuk Obat

1)      Obat cair yang terdiri dari :

  1. Larutan (misalnya : OBH)
  2. Suspensi (misalnya : Chloramphenicol syrop)
  3. Emulsi (misalnya : Scott’s emulsion)

2)      Obat padat, yaitu tepung atau puyer, tablet atau pil dan kapsul.

d. Indikasi

1)      Pasien yang diberikan obat.

2)      Pasien yang dapat minum obat sendiri.

3)      Pasien yang dalam keadaan sadar, koma, dan tidak sadar.

e. Kontra Indikasi

1)      Salah memberikan obat.

2)      Tersedak.

f. Hal-hal Yang Harus Diperhatikan

1)      Memberikan obat tepat pada waktunya.

2)      Pakailah ukuran atau dosis yang tepat.

3)      Menulis nama pasien, jenis obat serta menjelaskan dosisnya.

4)      Bila pasien alergi pada obat tertentu, segera dilaporkan pada perawat.

5)      Jika pasien dianjurkan tidak minum obat tersebut lagi, harus di stop atau diteruskan.

 

g. Persediaan Alat

      Menurut (Yuni K.2007:169) persediaan alat dalam memberikan obat melalui oral:

1)      Persiapan alat

a)      Meja atau baki.

b)      Obat-obatan yang diperlukan pada tempatnya.

c)      Gelas obat.

d)     Sendok obat.

e)      Gelas ukur.

f)       Air minum dan tempatnya.

g)      Lap kerja atau tissue bila mungkin disediakan.

h)      Buka catatan dan kartu obat yang mencantumkan secara lengkap.

2)      Persiapan pasien.

Mempersilahkan pasien untuk berbaring di atas ditempat tidur.

h. Prosedur Tindakan

1)      Siapkan meja atau baki obat lengkap dan gelas obat sesuai obat dengan kebutuhan.

2)      Mencuci tangan.

3)      Obat-obatan yang telah disiapkan beserta kartu-kartunya untuk masing-masing pasien diperiksa kembali.

4)      Lalu diberitahukan langsung kepada pasien dan tunggu sampai obat ditelan habis bila perlu petugas membantunya.

5)      Merapikan pasien.

6)      Mencuci tangan.

7)      Setiap pemberian obat harus dicatat pada kartu obat.

8)      Mendokumentasikan

 

  1. Evaluasi

Menurut (Yuni K 2007:169) evaluasi dalam menyiapkan obat melalui oral :

1. Proses

  1. Mematuhi prosedur tindakan
  2. Bertindak lembut dan hati-hati pada saat melakukan tindakan
  3. Meletakkan peralatan pada tempat yang terjangkau dan sistematis oleh petugas

Pastikan prinsip 5 benar(dosis, pasien, obat, cara pemberian, tepat waktu)

2.   Hasil

Alergi terhadap obat, kemampuan klien untuk menelan obat, adanya muntah dan diare yang dapat mengganggu absorpsi obat, efek samping obat, interaksi obat, kebutuhan pembelajaran mengenai obat yang diberikan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Y. MEMBERI OBAT PARENTERAL INTRAVENA (IV)

 

TINJAUAN TEORI

  1. Pengertian

M emberi obat parenteral secara intravena adalah memberi obat parenteral melalui suntikan kedalam pembuluh darah vena yang dilakukan pada vena anggota gerak.(Ruswita A,2005:56)

  1. Tujuan

Menurut (Ruswita A,2005:56) tujuan dalam member obat parenteral iv :

  1. Mencegah penyakit dengan memberi kekebalan /imunisasi
  2. Mempercepat reaksi obat dalam tubuh untuk mempercepat penyembuhan
  3. Melaksanakan uji coba obat (misal;manthox test,skin test)
  4. Melaksanakan tindakan diagnostik
  5. Pasien yang sedang melakukan perawatan dan pengobatan
  6. Pasien yang membutuhkan kekebalan atau imunisasi
  7. Obat yang diberikan harus berdasar program pengobatan
  8. Sebelum menyiapkan obat suntikan, baca dahulu dengan teliti petunjuk aturan obat seperti nama obat, dosis yang diberikan, waktu pemberian dan cara pemberiaanya
  9. Perhatikan spuit dan jarum tidak boleh untuk dipergunakan menyuntik pasien lain sebelum disterilkan
  10. Tempat dan penyuntikan harus tepat dan benar
  11. Setelah obat masuk semua jarum dicabut dengan cepat
  12. Bekas tusukan jarum ditekan dengan kapas alkohol
  13. Tempat dan penyuntikan harus tepat dan benar
  14. Obat-obat yang diberikan harus benar berdasarkan program pengobatan
  15. Spuit dan jarum tidak boleh dipakai untuk orang lain dan hanya sekali
  16. Perhatikan dan catat reaksi yang terjadi pada saat setelah dilakukan suntikan intravena
  1. Dilakukan pada
  1. Indikasi
  1. Kontra Indikasi
  1. Hal-hal yang perlu diperhatikan

 

 

 

 

 

  1. Hal-hal yang perlu dipersiapkan

Menurut (Siti Bandiyah,2009:28) hal-hal yang harus diperhatikan dalam memberikan obat parenteral secara iv :

1.  Alat

a. Buku catatan

b. Kapas alkohol 70%

c. Sarung tangan

d.Obat yang sesuai

e. Bak spuit

f. Bak obat

g. Plester

h. Kasa steril

i. Pengalas

j.Torniquet

k.Betadin

l.Bengkok

2. Pasien

  1. Memberi penjelasan keepada pasien tentang tindakan yang akan dilakukan
  2. Memposisikan pasien pada posisi yang nyaman
  3. Menyiapkan alat
  4. Mengidentifikasi pasien
  5. Memberitahu dan menjelaskan pada pasien tentang tindakan yang dilakukan
  6. Mengatur posisi pasien senyaman mungkin
  7. Memasang pengalas
  8. Membebaskan daerah yang akan disuntik dari pakaian
  9. Meletakkan torniquet 15 cm diatas daerah penusukan
  10. Mencuci tangan
  11. Memakai sarung tangan
  12. Membersihkan area penusukan dengan kapas alkohol secara sirkuler
  13. Menarik kebawah  kira-kira 2,5 cm dibawah area penusukan dengan  tangan non dominan
  14. Memegang jarum membentuk sudut 30oC sejajar vena yang akan ditusuk lalu tusuk pelan dan pasti
  15. Melakukan aspirasi dengan tangan non dominan menahan bareal dan tangan dominan menarik pluger.
  16. Jika dalam aspirasi terdapat darah lepaskan torniquet dan masukkan obat secara pelahan
  17. Mencabut jarum setelah obat masuk semua sambil ditekan dengan kapas alkohol daerah yang ditusuk
  18. Menutup daerah penusukan dengan kassa steril yang telah diberi betadin dan diplester
  19. Merapikan pasien dn membereskan alat
  20. Melepas sarung tangan dan mencuci tangan
  21. Melakukan dokumentasi
  22. Proses
  1. Prosedur Tindakan
  1. Evaluasi

Menurut Yuni K (2007)

a.  Mematuhi prosedur tindakan

b.  Bertindak lembut dan hati-hati pada saat melakukan tindakan

c. Meletakkan peralatan pada tempat yang terjangkau dan sistematis oleh  petugas

  1. Pastikan prinsip 5 benar(pengobatan, pasien, obat, cara pemberian,
  2. Dekontaminasi spuit dengan diisi larutan klori 0,5% setelah dipakai

waktu pemberian)

  1. Hasil

Telah dilakukan pemberian obat secara intrave  melalui infus

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Z. MEMBERIKAN OBAT PARENTERAL (IM)

 

TINJAUAN TEORI

  1. Pengertian

Yang dimaksud dengan suntikan intramuskuler adalah menyuntikan obat kedalam jaringan otot.(Tim Cikini 1998:10)

  1. Tujuan

Menurut (Kusmiyati Y 2007:50) tujuan dalam memberikan obat parenteral im :

  1. Untuk memberikan obat dalam jumlah yang lebih besar dibandingkan obat yang diberikan secara SC
  2. Mempercepat absorsi obat dari pada diberikan secara SC
  1. Indikasi

Menurut ( Sofian A 1998:20) indikasi dalam memberikan obat parenteral im :

  1. Yang tidak diberikan secara per os (oral)
  2. Yang memerlukan obat atau cairan yang dapat bereaksi dengan cepat
  3. Yang memerlukan pengobatan
  4. Yang memerlukan pemeriksaan diagnostik, misal bagian radiologi
  1. Kontra Indikasi

Dalam pemberian obat parenteral intra muskuler tidak ada kontra indikasi

  1. Persiapan

Menurut (Yuni K 2007:50) persiapan dalam memberikan obat parenteral im :

  1. Alat
  2. Spit steril 3 ml / 5 ml atau spit imunisasi
  3. Bak instrumen
  4. Kom
  5. Bengkok
  6. Perlak dan alsnya
  7. Kapas alkohol
  8. Obat injeksi dalam vial / ampil
  9. Daftar pemberian obat
  10. Waskom berisi larutan klorin 0,5%
  11. Pasien
    1. Memberi penjelasan keepada pasien tentang tindakan yang akan dilakukan
    2. Memposisikan pasien pada posisi yang nyaman

 

 

  1. Prosedur Tindakan

Menurut  (Yuni K.2007:50) prosedur tindakan dalam memberikan obat parenteral im :

  1. Memberi penjelasan pada pasian tentang tindakan yang akan dilakukan
  2. Menyiapkan peralatan dan mendekatkan ke pasien
  3. Memasang sampiran atau penutup tirai
  4. Mengatur posisimpasien senyaman mungkin
  5. Mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir
  6. Memakai sarung tangan(tidak perlu steril)
  7. Membebaskan daerah yang akan disuntik dari pakaian
  8. Memasang pangalas dibawah daerah yang akan disuntik
  9. Menghapushamakan daerah yang akan disuntik dengan kapas alkohol secara sirkuler,tunggu sampai kering
  10. Mengangkat kulit sedikit dengan ibu jari dan jari telunjuk tangann kiri
  11. Menusukkan jarum kedalam otot dengan jarum dan kulit membentuk sudut 90o
  12. Melakukan aspirasi jika terdapat darah jarum langsung dicabut namun jika tidak terdapat darah masukkan obat secara perlahan-lahan
  13. Menarik jarum keluar setelah obat masuk semua sambil ditekan daerah penusukan dengan kapas alkohol.
  14. Merapikan pasien dan membereskan peralatan
  15. Melepas sarung tangan dan merendam dalam larutan klorin 0,5 % selama 10 menit
  16. Mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir , mengeringkan dengan handuk bersih
  17. Melakukan dokumentasi tindakan yang telah dilakukan
  18. Tempat penyuntikan harus tepat
  19. Daerah penyuntikan didisinfeksi secara sirkuler
  20. Proses
  1. Hal-hal yang perlu diperhatikan
  1. Evaluasi

Menurut (Yuni K 2007:50) evaluasi dalam memberikan obat parenteral im :

  1. Mematuhi prosedur tindakan
  2. Bertindak lembut dan hati-hati pada saat melakukan tindakan
  3. Meletakkan peralatan pada tempat yang terjangkau dan sistematis oleh petugas
  4. Pastikan prinsip 5 benar(pengobatan, pasien, obat, cara pemberian,

waktu pemberian)

  1. Dekontaminasi spuit dengan diisi larutan klori 0,5% setelah dipakai
  2. Hasil

Telah diberikan injeksi intra muskuler pada pasien

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

AA. MEMBERIKAN OBAT PARENTERAL (SC)

 

      TINJAUAN TEORI

  1. Pengertian

Yang dimaksud menyiapkan dan memberikan obat melalui jaringan tubuh adalah memasukkan obat tertentu ke dalam jaringan tubuh dengan menggunakan spuit dan jarum suntikan steril dan menyuntikkan obat di bawah kulit. (Kusyati.E,2003:254)

  1. Tujuan

Menurut (Kusyati.E,2003:254) tujuan memberikan obat parenteral (SC) adalah sebagai berikut:

1)      Mempercepat reaksi dari cairan obat

2)      Mendapatkan reaksi setempat, misalnya skin test mantouk

3)      Membantu menegakkan diagnose, misalnya penyuntikan zat kontras

4)      Mendapat kekebalan (imunisasi) misalnya memberikan suntikan DPT, ATS, BCG, dan lain-lain

  1. Tempat penyuntikan

Menurut ( Mubarak.WI dan Chayatin. N 2007:324) tempat penyuntikan SC adalah sebagai berikut:

1)      Pada lengan atas sebelah luar 1/3 bagian dari bahu

2)      Pada paha sebelah luar 1/3 bagian dari sendi panggul

3)      Pada daerah dada

4)      Pada daerah perut sekitar pusar (umbilicus)

  1. Indikasi

Menurut (Kusyati E,2003:255) indikasi memberikan obat parenteral (SC) adalah sebagai berikut:

1)      Yang tidak dapat diberikan obat secara per os (oral)

2)      Dengan penyakit tertentu yang harus diberi obat dengan cara suntikan, misalnya insulin, streptomycin, dan lain-lain

3)      Yang memerlukan obat atau cairan yang dapat bereaksi dengan cepat

4)      Yang memerlukan pengobatan

5)      Sebagai pencegahan terhadap penyakit Diptheri, Pertusis, tetanus serta TBC

 

  1. Kontra indikasi

Dalam memberikan obat parenteral (SC) tidak ada kontra indikasi

 

 

  1. Hal-hal yang perlu diperhatikan

Menurut (Kusyati E 2003:255) hal-hal yang perlu diperhatikan dalam memberikan obat parenteral (SC) adalah sebagai berikut:

1)      Jangan memberikan injeksi pada daerah yang nyeri, merah, pruritis atau odema

2)      Pada pemberian injeksi sub cutan jangka lama, perlu direncanakan untuk diberikan secara rotasi pada area yang berbeda

  1. Persiapan

Menurut (Mubarak WI dan Chayatin N 2007:325) persiapan alat dan pasien dalam memberikan obat parenteral (SC) adalah sebagai berikut:

1)      Alat

a)      Alat suntikan diatas meja obat beroda:

  1. Bak instrument steril berisi jarum no 12-18 dan spuit 1cc serta handscoon
  2. Bak spuit steril tertutup (untuk membawa spuit yang telah berisi obat ke pasien)
  3. Korentang steril dalam tempatnya
  4. Kapas berbentuk bulat dalam tempatnya
  5. Alcohol 70% dalam kom tertutup
  6. Macam-macam obat suntikan
  7. Aqua bidestilata steril atau NaCl 0,9% untuk melarutkan obat
  8. Gergaji ampul
  9. Aqua destilata steril untuk membilas spuit
  10. Kom tertutup
  11. Kassa dalam kom tertutup
  12. Daftar obat suntikan
  13. Karet pembendung

2)      Pasien

  1. Pasien diberi penjelasan tentang hal-hal yang akan dilakukan
  2. Atur posisi pasien senyaman mungkin
  1. Prosedur tindakan

Menurut (Kusmiyati.Y 2008:38) prosedur tindakan dalam memberikan obat parenteral (SC) adalah sebagai berikut:

  1. Memberitahu dan menjelaskan pada pasien
  2. Membawa alat-alat ke dekat pasien
  3. Memasang sampiran bila perlu
  4. Mengatur posisi pasien serta membebaskan daerah yang akan disuntik dari pakaian
  5. Mencuci tangan
  6. Memakai handscoon
  7. Menghapushamakan kulit pasien dengan kapas alcohol dan membuang kapas bekas ke dalam bengkok, tunggu sampai kulit kering
  8. Mengangkat kulit dengan jari telunjuk dan ibu jari tangan kiri, kemudian memasukkan jarum perlahan-lahan dengan lubang jarum mengarah ke atas
  9. Permukaan kulit dan jarum membentuk sudut 45’
  10. Menarik penghisap spuit sedikit dan melihat apakah ada darah atau tidak, bila tidak ada darah semprotkan perlahan-lahan sampai obat habis
  11. Meletakkan kapas alcohol yang baru di atas jarum, kemudian menarik spuit dan jarum dengan cepat sambil memegang pangkal jarum, lalu melakukan massase pada bekas suntikan
  12. Merapikan pasien
  13. Membereskan alat
  14. Mencuci tangan
  15. Mendokumentasikan tindakan yang telah dilakukan
  16. Proses Menurut (Yuni K 2007:45) Mematuhi prosedur tindakan
  17. Bertindak lembut dan hati-hati pada saat melakukan tindakan
  18. Meletakkan peralatan pada tempat yang terjangkau dan sistematis oleh petugas
  19. Pastikan prinsip 5 benar(pengobatan, pasien, obat, cara pemberian,
  1. Evaluasi

waktu pemberian)

  1. Memperhatikan kondisi alat sebelum bekerja
  2. Dekontaminasi
  3. spuit dengan diisi larutan klorin 0,5 % setelah dipakai

v  Hasil

Menurut (Kusyati E,dkk 2003:255) perawat harus melakukan evaluasi dengan melihat reaksi pasien setelah dilakukan suntikan sub cutan, selain itu perlu juga dicatat tanggal, waktu pemberian dan jenis/dosis obat.

 

 

 

 

 

 

 

 

BB. MEMASANG INFUS

 

            TINJAUAN TEORI

  1. a.      Pengertian

Pemasangan infuse adalah suatu tindakan memasukkan cairan dalam jumlah yang banyak dan dalam waktu yang lama ke dalam vena menggunakan perangkat infuse (infuse set) secara tetesan. (Kusmiyati Y. 2008:54)

  1. b.      Tujuan pemasangan infuse

Menurut (Kusmiyati. Y 2008:54), tujuan pemasangan infuse adalah sebagai berikut:

1)      Sebagai tindakan pengobatan

2)      Untuk mencukupi kebutuhan tubuh akan cairan dan elektrolit

3)      Sebagai makanan untuk pasien yang tidak dapat atau tidak boleh makan melalui mulut

  1. c.       Indikasi

Menurut (Kusmiyati Y 2008:54), indikasi pemasangan infuse dilakukan pada:

1)      Pasien dengan dehidrasi

2)      Pasien sebelum transfuse darah

3)      Pasien pra dan pasca bedah, sesuai dengan program pengobatannya

4)      Pasien yang tidak bisa atau tidak boleh makan dan minum melalui mulut

5)      Pasien yang memerlukan pengobatan yang pemberiannya harus melalui infuse

6)      Pasien dengan intoksitasi berat

  1. d.      Kontra Indikasi

Dalam pemasangan infuse tidak terdapat kontra indikasi

  1. e.       Hal-hal yang perlu diperhatikan

Menurut (Mubarak.WI dan Chayatin N 2007:327), hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pemasangan infuse adalah sebagai berikut:

1)      Kelancaran cairan dan jumlah tetesan harus tepat sesuai dengan program pengobatan

2)      Bila terjadi haematoma, bengkak dan lain-lain pada tempat pemasangan jarum, maka infuse harus segera dihentikan dan dipindahkan pada bagian tubuh yang lain

3)      Perhatikan reaksi pasien selama 15 menit pertama. Bila timbul reaksi alergi (misalnya: menggigil atau shock) maka infuse harus segera diperlambat tetesannya, jika perlu dihentikan.

4)      Siapkan obat atau cairan untuk pemberian berikutnya dan jangan membiarkan cairan infuse habis sehingga akan mengakibatkan udara masuk ke dalam vena

5)      Cara pemasangan infuse harus disesuaikan dengan perangkat infuse yang digunakan

  1. f.       Persiapan

Menurut (Kusmiyati Y 2008:55) persiapan yang digunakan dalam memasang infuse meliputi:

  1. Alat

a)      Baki yang telah dialasi

b)      Perlak dan pengalasnya

c)      Handuk kecil

d)     Bengkok

e)      Tiang infuse

f)       Sarung tangan

g)      Tourniquet

h)      Kapas alcohol

i)        Cairan infuse

j)        Infuse set

k)      Abbocath

l)        Plester / hypafik

m)    Kassa steril

n)      Gunting plester

  • o)      Jam tangan

p)      Lembar catatan

q)      Waskom berisi larutan chlorine 0,5%

  1. Pasien

a)      Pasien diberi penjelasan tentang tindakan yang akan dilakukan

b)      Daerah yang akan dipasang infuse pada tubuh pasien harus dibebaskan dari pakaian

  1. g.      Prosedur tindakan

Menurut ( Kusmiyati Y 2008:55) prosedur tindakan dalam memasang infuse adalah sebagai berikut:

  1. Beritahu pasien atau orang tua (pada pasien bayi dan anak-anak) tindakan yang akan dilakukan
  2. Siapkan alat dan bahan secara ergonomis
  3. Pasang sampiran atau penutup tirai
  4. Atur posisi pasien senyaman mungkin, pasien yang gelisah / tidak tenang sebaiknya diikat kaki dan tangannya
  5. Pasang perlak dan pengalasnya di bawah daerah yang akan dipasang infuse
  6. Cuci tangan dengan sabun dan air mengalir
  7. Pakai sarung tangan
  8. Gantungkan flabot pada tiang infuse
  9. Buka kemasan steril infuse set
  10. Atur klem rol sekitar 2-4 cm dibawah bilik drip dan tutup klem yang ada pada saluran infuse
  11. Tusukkan pipa saluran infuse ke dalam botol cairan dan tabung tetesan diisi setengah dengan cara memencet tabung tetesan infuse
  12. Buka klem dan alirkan cairan keluar sehingga tidak ada udara pada slang infuse lalu tutup kembali klem
  13. Cari dan pilih vena yang akan dipasang infuse
  14. Letakkan tourniquet 10-12 cm diatas tempat yang akan ditusuk
  15. Disinfeksi daerah pemasangan dengan kapas alcohol 70% secara sirkular
  16. Tusukkan jarum abocath ke vena dengan lubang jarum menghadap ke atas
  17. Dorong pelan-pelan abocath masuk ke dalam vena sambil menarik pelan-pelan jarum abocath hingga semua plastic abocath masuk semua ke dalam vena
  18. Sambungkan segera abocath dengan slang infuse
  19. Lepaskan tourniquet dan longgarkan klem untuk melihat kelancaran tetesan
  20. Bila tetesan sudah lancar, pangkal jarum dilekatkan pada kulit dengan plester
  21. Atur tetesan sesuai kebutuhan
  22. Tutup tempat jarum atau tempat tusukan dengan kassa steril
  23. Atur letak anggota badan yang dipasang infuse supaya tidak digerak-gerakkan agar jarum infuse tidak bergeser
  24. Bereskan alat-alat dan rapikan pasien
  25. Lepaskan sarung tangan
  26. Cuci tangan dengan sabun dan air mengalir dan keringkan dengan handuk bersih
  27. Dokumentasikan tindakan yang telah dilakukan
  28. h.      Evaluasi
    1. Proses
    2. Mematuhi prosedur tindakan
    3. Bertindak lembut dan hati-hati pada saat melakukan tindakan
    4. Meletakkan peralatan pada tempat yang terjangkau dan sistematis oleh petugas
    5. Memperhatikan kondisi alat sebelum bekerja
    6. Memperhatikan teknik septik dan aseptik
    7. Cara pemasangan infus harus disesuaikan dengan perangkat infus yang digunakan
    8. Hasil

Memperhatikan reaksi pasien setelah dilakukan pemasangan infuse. Apabila terjadi haematoma atau bengkak pada area pemasangan infuse, segera hentikan infuse dan pindahkan pada area yang lain. Selain itu apabila timbul reaksi alergi (misalnya: menggigil, urtikaria, atau syok) segera perlambat tetesan infuse. (Mubarak. WI dan Chayatin. N. 2007. 328)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

CC. MEMBERIKAN OBAT MELALUI VAGINA DAN ANUS

 

           TINJAUAN TEORI

  1. a.      Pengertian

Yang dimaksud memberikan obat melalui vagina adalah memasukkan sejumlah obat ke dalam vagina ( dalam bentuk cream, jelly, foam atau suppositoria). Sedangkan memberikan obat melalui rectal adalah memberikan sejumlah obat ke dalam rectum dalam bentuk suppositoria. ( Kusyati. E, dkk. 2003:270)

  1. b.      Tujuan

Menurut ( Kusyati. E, dkk 2003:270) tujuan memberikan obat melalui vagina adalah:

1)      Untuk mengobati infeksi pada vagina

2)      Menghilangkan nyeri, rasa terbakar dan ketidaknyamanan pada vagina

3)      Untuk mengurangi peradangan

Sedangkan tujuan memberikan obat melalui anus menurut Kusyati. E, dkk (2003:273) adalah:

1)      Untuk memperoleh efek pengobatan secara local maupun sistemik

2)      Untuk melunakkan feses sehingga mudah untuk dikeluarkan

  1. c.       Indikasi

Menurut Kusyati. E, dkk (2003:271) indikasi memberikan obat melalui vagina dan anus adalah:

1)      Pasien dengan vaginitis, serviksitis, dan fluor albus (obat melalui vagina)

2)      Pasien dengan penyakit haemorroid, asma bronchiale dan konstipasi ( obat melalui anus)

  1. d.      Kontra Indikasi

Dalam tindakan memasukkan obat melalui vagina dan anus ini tidak ada kontra indikasinya

  1. e.       Persiapan
    1. Alat:

v  Menurut Kusmiyati. Y (2008:104) alat-alat yang dibutuhkan untuk memberikan obat melalui vagina adalah:

  1. Obat yang berbentuk suppositoria atau krim
  2. Sarung tangan disposibel
  3. Pelumas untuk obat suppositoria
  4. Aplikator untuk krim vagina
  5. Kertas tissue / handuk
  6. Kapas air DTT
  7. Bengkok
  8. Waskom berisi larutan chlorine 0,5%

v  Menurut Kusmiyati. Y (2008:110) peralatan yang dibutuhkan untuk memberikan obat melalui anus adalah:

  1. Baki berisi :

-          Obat suppositoria dalam bungkusnya

-          Sarung tangan

-          Kain kassa

-          Pelican

-          Kertas tissue

  1. Sampiran (bila perlu)
  2. Pot (bila perlu)
  3. Pengalas
  4. Bengkok
  5. Waskom berisi larutan chlorine 0,5%
  6. Pasien
  • Obat melalui vagina

Menurut Kusyati. E, dkk (2003:271), persiapan yang dilakukan oleh pasien yang akan diberi obat melalui vagina adalah menganjurkan pasien untuk BAK terlebih dahulu (untuk mengurangi resiko cedera pada vagina), kemudian mengatur posisi pasien dorsal recumbent dan membuka pakaian bawah pasien serta menutup dengan selimut mandi

  • Obat melalui anus

Menurut Kusyati. E, dkk (2003:273), persiapan yang dilakukan oleh pasien yang akan diberi obat melalui anus adalah mengatur posisi pasien sim dengan tungkai bagian atas fleksi ke depan dan menutup dengan selimut mandi

  1. f.       Hal-hal yang perlu diperhatikan

Menurut Kusyati E, dkk (2003: 273) hal-hal yang harus diperhatikan dalam memberikan obat melalui vagina dan anus adalah:

1)      Identifikasikan pasien dengan tepat dan tanyakan namanya

2)      Memberikan penjelasan pada pasien serta menjaga privasi pasien

 

  1. g.      Prosedur pelaksanaan

Menurut Kusmiyati Y (2008:104) prosedur pelaksanaan pemberian obat melalui vagina dan anus adalah sebagai berikut:

  1. Periksa dan yakinkan tentang adanya order pengobatan
  2. Beritahu pasien tindakan yang akan dilakukan dan jelaskan rasa tidak nyaman yang mungkin terjadi
  3. Siapkan alat dan bahan secara ergonomis
  4. Pasang sampiran atau penutup tirai
  5. Cuci tangan dengan sabun dan air mengalir, keringkan dengan handuk bersih
  6. Buka atau anjurkan pasien menanggalkan pakaian bawah ( tetap jaga privacy pasien )
  7. Pasang perlak dan pengalasnya di bawah bokong
  8. Mengatur posisi pasien
  9. Membuka suppositoria dan meletakkan di atas pembungkusnya yang terbuka
  10. Memakai sarung tangan steril

v  Memberikan obat melalui vagina (suppositoria)

ü  Melakukan vulva hygiene dengan kapas dan air DTT

ü  Melumasi ujung suppositoria dan ujung jari dengan jelly

ü  Menjepit suppositoria dengan jari telunjuk dan jari tengah (dengan tangan yang dominan)

ü  Membuka labia minor dengan jari non dominan sehingga lubang vagina dapat dilihat

ü  Memasukkan obat suppositoria secara perlahan-lahan sejauh mungkin sampai menyentuh forniks posterior (8-10 cm) sambil pasien disuruh menarik nafas panjang

ü  Mengeluarkan jari dari dalam vagina dan menganjurkan pasien tetap berada dalam posisi supinasi selama 5-10 menit

v  Memberikan obat melalui anus

ü  Oleskan ujung suppositoria dan ujung telunjuk tangan kanan (tangan dominan) dengan pelican

ü  Membuka bokong sekitar anus agar lubang terlihat jelas (dengan ibu jari dan jari telunjuk tangan non dominan)

ü  Memasukkan suppositoria sejauh mungkin ke dalam rectum 7-8 cm sampai melewati spingter ani interna (sambil dianjurkan bernafas melalui mulut agar spingter dalam posisi rileks)

ü  Menarik jari telunjuk keluar

ü  Menjepit kedua bokong pasien untuk sementara dengan ibu keluar

ü  Menganjurkan pasien untuk tetap berbaring selama kurang lebih 20 menit dan tidak mengedan untuk menahan obat

ü  Membersihkan daerah sekitar anus dengan tissue

  1. Merapikan pasien
  2. Membereskan alat
  3. Melepas sarung tangan
  4. Mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir, keringkan dengan handuk
  5. Melakukan pendokumentasian tindakan yang telah dilakukan
  6. h.      Evaluasi

1.Proses

Menurut Siti B (2009)

  1. Mematuhi prosedur tindakan
  2. Bertindak lembut dan hati-hati pada saat melakukan tindakan
  3. Meletakkan peralatan pada tempat yang terjangkau dan sistematis oleh petugas
  4. Memperhatikan kondisi alat sebelum bekerja
  5. Memperhatikan teknik septik dan aseptik
  6. Obat supositoria harus disimpan dalam lemari es karen aobat dapat meleleh pada suhu tinggi
  7. Hasil

Menurut Kusyati E (2003:272) harus dilakukan evaluasi setelah dilakukan pemberian obat melalui vagina dan anus yaitu dengan memperhatikan respon pasien setelah diberikan obat melalui vagina dan anus

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DD. MENYIAPKAN PASIEN UNTUK PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK

DAN LABORATORIUM

 

           TINJAUAN TEORI

  1. a.      Pengertian

Menyiapkan pasien untuk pemeriksaan diagnostic dan laboratorium adalah menyiapkan pasien untuk suatu pemeriksaan ataupun program therapy (Ruswita. A , 2005:129)

  1. b.      Tujuan

Menurut Ruswita A(2005:129), tujuan menyiapkan pasien untuk pemeriksaan diagnostic dan laboratorium adalah:

1)      Memenuhi advice dokter

2)      Membantu pasien memenuhi program terapi

  1. c.       Indikasi

Pemeriksaan diagnostic dan laboratorium diindikasikan untuk pasien yang memerlukan pemeriksaan diagnostic (Ruswita  A 2005:130)

  1. d.      Kontra indikasi

Dalam pemeriksaan laboratorium tidak ditemukan adanya kontra indikasi

  1. e.       Persiapan
    1. Persiapan alat

Menurut Ruswita A (2005:130) adapun alat-alat yang perlu dipersiapkan adalah:

-          Kursi roda

-          Brankard

-          Pakaian khusus

-          Status pasien

  1. Persiapan pasien

Menurut Ruswita. A(2005:130) persiapan untuk pasien itu sendiri yaitu memposisikan pasien di kursi roda ataupun berbaring di brankard

  1. f.       Prosedur tindakan

Menurut Ruswita. A (2005:130) prosedur tindakan dari menyiapkan pasien untuk pemeriksaan laboratorium dan diagnostic adalah:

  • Menyiapkan peralatan
  • Mencuci tangan
  • Memberitahu pasien tindakan yang akan dilakukan
  • Mendekatkan alat ke samping pasien
  • Membantu pasien duduk di kursi roda
  • Mengantar pasien ke ruang radiologi
  • Membantu pasien mengganti pakaian dengan pakaian khusus
  • Menunggu sampai pasien selesai
  • Membantu mengganti pakaian pasien
  • Membantu pasien duduk di kursi roda
  • Mengambil status pasien pada petugas radiologi
  • Mengantar pasien ke ruang perawatan
  • Merapikan pasien
  • Membereskan alat
  • Mencuci tangan
  • Dokumentasi
  1. g.      Evaluasi

1.  Proses

Menurut Siti B (2009)

  1. Mematuhi prosedur tindakan
  2. Bertindak lembut dan hati-hati pada saat melakukan tindakan
  3. Meletakkan peralatan pada tempat yang terjangkau dan sistematis oleh petugas
  4. Memperhatikan kondisi alat sebelum bekerja
  5. Memperhatikan teknik septik dan aseptik

2.   Hasil

Menurut Ruswita A (2005:131) evaluasi dalam menyiapkan pasien untuk pemeriksaan laboratorium dan diagnostic adalah pasien sudah siap untuk dilakukan pemeriksaan dan siap dikirim ke tempat pemeriksaan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

EE. MENYIAPKAN DAN MENGIRIM BAHAN

PEMERIKSAAN LABORATORIUM

 

            TINJAUAN TEORI

  1. a.      Pengertian

Menyiapkan bahan dan mengirim bahan pemeriksaan laboratorium adalah menyediakan dan mengirimkan bahan pemeriksaan laboratorium sesuai dengan tindakan pemeriksaan yang akan dilakukan terhadap pasien yang bersangkutan  (Ruswita. A, 2005:120)

  1. b.      Tujuan

Tujuan menyiapkan dan mengirim bahan pemeriksaan laboratorium menurut Ruswita A (2005:120) adalah agar bahan pemeriksaan dapat segera dikirim ke laboratorium untuk diperiksa sehingga hasilnya secepatnya dapat digunakan untuk menentukan diagnose, program pengobatan dan mengetahui perkembangan penyakit pasien yang bersangkutan.

  1. c.       Bahan pemeriksaan

Menurut Mubarak WI dan Chayatin N (2007:269) bahan pemeriksaan laboratorium meliputi: urine, feses, darah, sputum, apusan tenggorok/hidung, apusan mata, apusan genitalia, cairan otak, cairan lambung, cairan pleura, cairan luka, hasil biopsy, muntahan, dll

  1. d.      Hal-hal yang perlu diperhatikan

Menurut Ruswita A (2005:122), hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menyiapkan dan mengirim bahan pemeriksaan laboratorium adalah botol berisi sampel yang akan diperiksa yang sudah diberi etiket berupa nama pasien serta formulir pemeriksaan yang sudah diisi sesuai dengan kebutuhan, lalu dikirimkan ke laboratorium dengan buku ekspedisi

  1. e.       Persiapan alat dan pasien

Menurut Mubarak WI dan Chayatin N (2007:270) persiapan alat dan pasien yang diperlukan untuk menyiapkan dan mengirim bahan pemeriksaan laboratorium adalah:

1.  Persiapan alat

  1. Botol bersih / steril bertutup
  2. Spuit 3 atau 5 cc
  3. Sarung tangan steril
  4. Larutan EDTA
  5. Formulir
  6. Kertas etiket
  7. Bengkok
  8. Buku ekspedisi pengiriman
  9. Kapas alkohol
  10. Kain pengalas
  11. Karet pembendung vena
  12. Waskom berisi larutan khlorin 0,5 %

2.Persiapan pasien

Pasien diberi penjelasan tentang tujuan pengumpulan specimen berikut cara pengumpulannya.

  1. f.       Prosedur pelaksanaan

Menurut Siti Bandiyah (2009)prosedur pelaksanaan menyiapkan bahan dan mengirim bahan pemeriksaan laboratorium adalah:

  1. Memberitahu dan menjelaskan pada pasien tindakan yang akan dilakukan
  2. Menyiapkan alat dan bahan serta mendekatkan ke pasien
  3. Memasang sampiran
  4. Mengatur posisi pasien senyaman mungkin
  5. Mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir , mengeringkan dengan handuk
    1. Memakai sarung tangan
    2. Membebaskan daerah yang akan disuntik dari pakaian
    3. Mencari daerah yang terlhat jelas venanya
    4. Memasang pengalas dibawah daerah yang akan diambil darahnya
    5. Mengikat bagian atas daerah yang akan disuntik dengan torniquet,pasien dianjurkan mengepalkan tangannya
      1. Mendisinfeksi kulit dengan kapas alkohol secara sirkuler
      2. Menegangkan kulit dengan tangan yang tidak dominan
      3. Menusukkan jarum kedalam vena dengan tangan dominan(jarum dan kulit membentuk sudut 20o)
        1. Menark jarum untuk aspirasi apakah sudah masuk ke vena
        2. Melepaskan torniquet,anjurkan pasien membuka tangannya
        3. Menarik penghisap sehingga darah masuk kedalam tabung,ambil sesuai kebutuhan
          1. Menarik jarum keluar dengan meletakkann kapas alkohol diatas jarum
          2. Memasukkan darah kedalam botol yang tersedia dan diberi etiket
          3. Membereskan alat dan merapikan pasien
          4. Melepas sarung tangan dan merendam dalam larutan klorin selama 10 menit
          5. Mencuci tangan dengan sabuun dan air mengalir mengeringkan dengan handuk
            1. Mengirim sample darah ke laboratorium
            2. Medokumentasikan tindakan yang dilakukan
            3. g.      Evaluasi

1.    Proses

Menurut Siti B (2009)

  1. Mematuhi prosedur tindakan
  2. Bertindak lembut dan hati-hati pada saat melakukan tindakan
  3. Meletakkan peralatan pada tempat yang terjangkau dan sistematis oleh petugas
  4. Memperhatikan kondisi alat sebelum bekerja
  5. Memperhatikan teknik septik dan aseptik

2.   Hasil

Bahan pemeriksaan yang telah diambil telah dikirim ke laboratorium untuk diperiksa ( Mubarak WI dan Chayatin N. 2007:270)

BAB III

PEMBAHASAN

Setelah melaksanakan Praktek Klinik Kebidanan I (KDPK) di RSUD dr. H. SOEWONDO Kendal pada tanggal 12 Maret s/d 21 April 2011 terdapat persamaan dan perbedaan antara teori dan praktek dalam prosedur tindakan di Rumah Sakit. Ketidak sesuaian antara teori dan praktek yang sudah dilaksanakan antara lain dapat dilihat beberapa ketrampilan, seperti tindakan :

  1. A.           Memberikan

Dalam pelaksanaan pemberian O2 sudah sesuai teori namun masih ada perbedaan ditempat praktik yaitu menggunakan alat elektronik sedang di teori menggunakan alat biasa, langkah-langkah tindakan ditempat praktik yaitu setelah selesai melakukan tindakan alat langsung disambungkan pada monitor EKG sehingga keadaan pasien langsung dapat dilihat dengan jelas.

  1. B.           Memberikan Makan Dan Minum Pada Pasien

Dalam pelaksanaan pemberian makan dan minum sudah sesuai teori namun masih terdapat perbedaan antara di tempat praktik dan teori, di tempat praktik yaitu tidak menggunakan pengalas atau perlak, langkah-langkah tindakan di tempat praktik yaitu tidak menyusun dan menyiapkan makanan di baki karena sudah disiapkan oleh bagian gizi di Rumah Sakit.

  1. C.           Memandikan Pasien Dewasa

Dalam pelaksanaan memandikan pasien dewasa sudah sesuai teori namun masih terdapat perbedaan antara di tempat praktik dan teori, di tempat praktik yaitu tidak disediakan sikat gigi dan pasta gigi sedangkan dieori menggunakan alat tersebut, langkah-langkah tindakan di tempat praktik tidak membantu pasien untuk sikat gigi karena tindakan sikat gigi sudah digantikan dengan oral higine.

  1. D.           Memandikan Bayi

Dalam melaksanakan tindakan di rumah sakit teori sudah sesuai dengan prosedur yang ada. Karena bayi-bayi tersebut kebanyakan lahir dalam keadaan normal (Dep Kes RI 1994).

  1. E.           Membantu Pasien Mobilisasi

Dalam pelaksanaan membantu pasien mobilisasi sudah sesuai teori namunmasih terdapat perbedaan antara ditempat praktik dan teori di tempat praktik yaitu tidak menggunakan handuk dan handscoon sedangkan diteori menggunakan alat tersebut, langkah-langkah tindakan yang dilakukan ditempat praktik yaitu tidak melaksanakan tindakan mobilisasi secara urut dari atas sampai bawah namun mobilisasi dilakukan sesuai keluhan yang dirasakan pasien karena dari tim medis hanya memeriksa bagian-bagian yang terasa sakit saja.

  1. F.            Menerima Pasien Baru

Dalam pelaksanaan menerima pasien baru antara teori dan praktek di Rumah Sakit sudah sesuai (Dep Kes RI 1994).

  1. G.          Memindahkan Pasien

Dalam pelaksanaan memindahkan pasien antara teori dan praktek di Rumah Sakit sudah sesuai (Dep Kes RI 1994).

  1. H.           Mengatur Posisi Pasien

Dalam pelaksanaan mengatur posisi pasien sudah sesuai teori namun masih terdapat perbedaan antara di tempat praktik dan teori di tempat praktik yaitu tidak menggunakan bantal kecil dan gulungan handuk atau bantal guling kecil sedangkan di teori menggunakan alat tersebut, langkah-langkah tindakan di tempat praktik tidak meletakan bantal di lengan bawah pasien karena bantal hanya disediakan untuk alas kepala.

  1. I.              Mengganti Alat Tenun Dengan Pasien Di Atasnya

Dalam pelaksanaan tindakan mengganti alat tenun dengan pasien di atasnya sudah sesuai dengan teori.(Kusmiati. Y 2007)

  1. J.             Mengukur Tekanan Darah

Dalam pelaksanaan mengukur tekanan darah sudah sesuai teori namun masih ada perbedaan di tempat praktik yaitu tidak menggunakan bantal atau buku sebagai pengalas sedangkan di teori menggunakan alat tersebut karena posisi pasien dalam keadaan berbaring.

  1. K.           Mengukur Suhu Badan

Dalam pelaksanaan mengukur suhu badan sudah sesuai teori namun masih ada perbedaan ditempat praktik yaitu untuk mengukur suhu badan adalah sepuluh sampai lima belas menit,menggunakan sarung tangan dan tisue sebagai pengering (Kusmiati. Y 2007). Tetapi pada aplikasinya hanya tiga menit untuk mengefisienkan waktu sedangkan pada waktu pengukuran suhu  tidak menggunakan sarung tangan dan tisue sebagai pengering karena pasien sangat banyak sehingga waktu pemeriksaan dipercepat supaya pasien dapat tertangani semua. Dalam praktik dilahan termometer yang telah  digunakan dibersihkan hanya menggunakan larutan klorin sedang pada teori bukan hanya dengan larutan klorin tetapi setelah direndam dalam larutan klorin masih harus dicuci dengan larutan sabun, membilasnya dengan air bersih lalu mengeringkanya dengan kassa,tetapi untuk efisien waktu larutan klorin sudah mewakili air sabun dan air bersih.

  1. L.            Menghitung Denyut Nadi

Dalam pelaksanaan menghitung denyut nadi sudah sesuai teori.

  1. M.          Menghitung Pernafasan

Dalam pelaksanaan menghitung pernafasan sudah sesuai teori.

  1. N.           Mengukur TB Dan BB

Dalam pelaksanaan tindakan pengukuran berat badan sudah sesuai teori.

  1. O.           Melakukan Vulva Hygiene

Dalam pelaksanaan melakukan vulva higine sudah sesuai teori namun masih ada perbedaan ditempat praktik yaitu tidak menggunakan pinset untuk mengambil kapas sedangkan diteori menggunakan alat tersebut. langkah-langkah tindakan yang dilakukan tidak melakukan pembersihan dengan pinset sedangkan diteori melakukan tindakan tersebut karena ditempat praktik sudah menggunakan handscoon saat melakukan vulva higine.

  1. P.            Memasang NGT

Dalam pelaksanaan memasang NGT sudah sesuai teori namun masih ada perbedaan di tempat praktik yaitu tidak menggunakan tissue dan kertas lakmus sedangkan diteori menggunakan alat tersebut, langkah-langkah tindakan ditempat praktik yaitu tidak membersihkan hidung pasien dengan kassa sedangkan diteori melakukan tindakan tersebut karena hidung pasien sudah terlihat bersih dan untuk mengecek apakah masuk lambung atau paru-paru sudah menggunakan stetoscope.

  1. Q.           Melaksanakan Huknah

Dalam pelaksanaan melaksanakan huknah sudah sesuai teori namun masih ada perbedaan, ditempat praktik yaitu tidak menggunakan veselin.Terkadang pispot juga tidak digunakan karena pasien bisa berjalan sendiri ke kamar mandi tetapi apabila pasien tidak dapat berjalan sendiri kekamar mandi menggunakan pispot.Pada waktu pemberian cairan untuk huknah dalam prosedur tindakan menurut teori cairan harus habis padahal dalam praktik apabila pasien sudah merasa mulas dan ingin BAB pemberiaan cairan huknah di hentikan karena obat yang diberikan sudah masuk dan bereaksi.

 

 

 

 

  1. R.           Kateterisasi Menetap

Dalam pelaksanaan memasang kateterisasi menetap sudah sesuai teori namun masih terdapat perbedaan antara di tempat praktik dan di teori di tempat praktik yaitu tidak menggunakan korentang steril, selimut mandi, handuk, larutan anti septic, kom berisi air hangat, sabun, dan waslap. Langkah-langkah tindakan ditempat praktik tidak melakukan perawatan daerah sekitar penis dengan air hangat, tidak menggantungkan urine bag dan mengikat dengan kassa di bawah bad sedangkan diteori melakukan tindakan tersebut karena pasien yang ditangani sangat banyak sehingga dibutuhkan kecepatan dalam menangani pasien sehingga tidak dilakukan pembersihan pada penis.

  1. S.             Merawat Luka

Dalam pelaksanaan merawat luka sudah sesuai teori namun masih terdapat perbedaan antara ditempat praktik dan teori, di tempat praktik yaitu tidak menggunakan Waskom plastik dan Waskom berisi larutan clorin sedangkan diteori menggunakan alat tersebut, langkah-langkah tindakan sudah sesuai teori karena setelah selesai melakukan tindakan handscoon langsung dibuang ketempat sampah.

  1. T.            Memberi Kompres

Dalam pelaksanaan pemberian kompres di lahan praktek dan di teori ada sedikit perbedaan yaitu di teori untuk mengompres digunakan waslap tetapi dalam praktik hanya menggunakan kain kassa karena persediaan waslap terbatas.

  1. U.           Menyiapkan Pasien Pulang

Dalam pelaksanaantindakan menyiapkan pasien pulang sudah sesuai teori.

  1. V.           Merawat Pasien sakaratul Maut

Dalam pelaksanaan merawat pasien pulang terdapat perbedaan antara di tempat praktik dan teori, di tempat praktik yaitu tidak menggunaka pinset, kom berisi air hangat, langkah-langkah tindakan yang dilakukan tidak membasahi bibir, tidan menggunakan alat tulis sedangkan diteori menggunakan tindakan tersebut karena sudah menggunakan handscoon sehingga tidak perlu menggunakan pinset untuk mempercepat waktu, dan bibir pasien tidak kering sehingga tidak dibasahi dengan air hangat.

 

 

 

 

  1. W.         Merawat Pasien Meninggal

Dalam pelaksanaan merawat pasien meninggal sudah sesuat teori namun masih ada perbedaan antara teori dan prosedur tindakan merawat jenazah pada waktu praktik ada beberapa perbedaan.diteori terdapat pakaian bersih,waslap dan air bersih tetapi dalam praktik perawatan jenazah tidak menggunakan air bersih,waslap,dan pakaian bersih, langkah-langkah tindakan sudah sesuai teori karena setelah dilakukan pemeriksaan dan pasien dinyatakan meninggal jenazah langsung dibawa pulang oleh pihak keluarga.

  1. X.           Menyiapkan Dan Memberi Obat Oral

Dalam pelaksanaan tindakan pemberian obat oral di Rumah sakit sudah sesuai dengan teori.

  1. Y.           Memberi Obat Parenteral (IV)

Dalam pelaksanaan memberi obat parenteral (iv) sudah sesuai teori namun masih ada perbedaan antara ditempat praktik dan teori, ditempat praktik yaitu tidak menggunakan sarung tangan dan Waskom berisi larutan klorin, karena langkah-langkah tindakan injeksi dilakukan pada selang infuse.

  1. Z.            Memberi Obat Parenteral (IM)

Dalam pelaksanaan member obat parenteral (im) sudah sesuai teori namun masih ada perbedaan antara di tempat praktik dan teori, ditempat praktik tidak menggunakan bak instrument, bengkok dan Waskom berisi larutan klorin, langkah-langkah tindakan yang dilakukan sudah sesuai teori karena keterbatasan alat dan pasien yang harus ditangani terlalu banyak sehingga tidak menggunakan bak instrumen.

  1. AA.     Memberi Obat Parenteral (SC)

Dalam pelaksanaan memberi obat parenteral (sc) sudah sesuai teori namun masih ada perbedaan antara ditempat praktik dan teori, ditempat praktik yaitu tidak menggunakan bengkok, kom dan Waskom berisi larutan klorin, langkah-langkah tindakan tidak merendam sarung tangan ke dalam larutan klorin karena saat melakukan tindakan tidak menggunakan handscoon.

  1. BB.      Memasang Infuse

Dalam pelaksanaan tindakan memasang infuse antara prosedur tindakan dan teori terdapat perbedan .Dalam teori menggunakan sarung tangan,torniquit untuk membendung tetapi dalam praktik tidak menggunakan sarung tangan karena pada saat menginfus akan terasa susah dan pada pengganbilan plester jg akan menyulitkan. Torniquit kadang juga tidak digunakan pada saat pemasangan infus.Pengganti torniqut sebagai pembendung adalah tangan kanan dan kiri yang menarik secara berlawanan. Langkah-langkah tindakan yang dilakukan tidak meletakkan tourniquet 10-20cm diatas tempat yang akan ditusuk sedangkan diteori melakukan tindakan tersebut karena dalam melaksanakan tindakan, tangan pasien sudah dipegang erat oleh asisten perawat dan tangan pasien sudah dalam posisi mengepal.

  1. CC.     Memberikan Obat Melalui Vagina Atau Anus

Dalam pelaksanaan pemberian obat melalui vagina dan anus di lahan praktek sudah sesuai namun masih ada perbedaan antara ditempat praktik dan teori, di tempat praktik yaitu tidak menggunakan pot, bengkok dan Waskom berisi larutan klorin. Langkah-langkah tindakan tidak merendam sarung tanagn  dalam larutan klorin sedangkan diteori melakukan tindakan tersebut karena sudah menggunakan sarung tangan dan setelah selesai melakukan tindakan sarung tangan langsung dibuang di tempat sampah.

  1. DD.     Menyiapkan Pasien Untuk Memeriksa Diagnostic Dan Laboratorium

Dalam pelaksanaan menyiapkan pasien untuk memeriksa diagnostic dan laboratorium sudah sesuai teori.

  1. EE.      Menyiapkan Bahan Dan Mengirim Bahan Pemeriksaan Laboratorium

Dalam pelaksanaan menyiapkan bahan dan mengirim bahan pemeriksaan laboratorium sudah sesuai teori.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB IV

PENUTUP

  1. A.           KESIMPULAN

Dari laporan yang penulis buat, penulis dapat menyimpulakan bahwa masih terdapat perbedaan antara prosedur tindakan dan teori dengan praktek langsung dilapangan. Misalnya sebelum dan sesudah melakukan tindakan di haruskan mencuci tangan selain itu persiapan alat yang disebutkan dalam teori sebagian belum dilaksanakan nyata di lapangan. Hal ini dikarenakan keterbatasan alat di Rumah sakit serta penggunaan waktu secara tepat agar pasien dapat segera ditangani. Selain hal-hal yang disebutkan di atas juga masih terdapat hal-hal yang belum dilakukan dalam praktek langsung yaitu untuk alat yang bersifat disposable. Tapi dalam pelaksanaan praktek di lapangan tidak bersifat disponsible.

Meskipun begitu petugas kesehatan sangat memperhatikan pensterilan alat yang digunakan, sehingga pasien tidak mengalami hal-hal yang tidak di inginkan. Misalnya terlular penyakit dari pasien lain selain  itu pasien merasa nyaman.

 

  1. B.            SARAN
    1. 1.           Untuk Rumah Sakit dan pembimbing lahan.
      1. Diharapkan meningkatkan fasilitas dan kualitas Rumah sakit sehingga tidak terjadi kendala dalam melayani pasien.
      2. Upayakan untuk meningkatkan kebersihan lingkungan Rumah Sakit.
      3. Hendaknya pembimbing lahan membimbing mahasiswa agar mengetahui tindakan perawatan.
      4. Hendaknya pembimbing lahan memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk melakukan tindakan perawatan.
      5. 2.        Untuk Pembimbing Akademik
        1. Hendaknya pembimbing akademik membantu mahasiswa dalam pembuatan laporan secara benar.
        2. Lebih meningkatkan pembimbingan pada mahasiswa dalam praktek kebidanan.

 

 

 

 

  1. 3.        Untuk Mahasiswa
    1. Hendaknya serius dalam pelaksanaan keperawatan dan jangan bergurau.
    2. Hendaknya mahasiswa saling bekerja sama dengan mahasiswa lainnya meskipun berbeda instansi dalam menghadapi pasien.
    3. Hendaknya mahasiswa mampu menjaga nama baik Rumah Sakit dan Institusi.
    4. Dalam melaksanakan tindakan, hendaknya mahasiswa mengacu pada teori yang ada.
    5. Disiplin menggunakan waktu secara efisien dalam pelaksanaan praktek maupun pembuatan laporan.
    6. Lebih tanggap dan terampil dalam melakukan tindakan di lahan praktek.
    7. Dalam pemberian obat hendaknya memperhatikan prinsip 6 Benar ( benar obat, benar dosis, benar klien, benar rute pemberian, benar waktu, benar pendokumentasian )
    8. 4.        Untuk Akademik
      1. Diharapkan dapat melengkapi alat-alat di laboratorium
      2. Diharapkan buku perpustakaan lebih di Lengkapi, agar mahasiswa lebih mudah mencari informasi atau referensi.

DAFTAR PUSTAKA

 

 

Dep Kes RI. 1994. Perawatan Dasar. Jakarta. PT. Gramedia.

 

Herbasuki. 2006. Standar Operasional Prosedur (SOP) Keperawatan Asosiasi.Jateng

Institusi Pendidikan DIII Keperawatan.

Kusmiyati Y. 2007. Ketrampilan Dasar Praktik Klinik Kebidanan. Yogyakarta : Fitramaya.

Ruswita A.2005.Teknis Perawatan Dasar.Bandung : PT.Granesia.

Bandiyah S.2009. Ketrampilan Dasar Praktek Klinik Keperawatan dan Kebidanan.     Yogyakarta : Nuha Offset.

Chayatin N dan Mubarrok (2007:17).Kebutuhan Dasar Manusi.Jakarta : EGC

Rumah Sakit PGI TJIKINI. (2006). Pedoman Perawatan ruangan. Jakarta : RS PGI TJIKINI.

Ruswita A. (2008). Teknisi perawatan Dasar. Bandung : PT. Granesia Standar Operasional Perawatan Kep 2006.

Dep Kes RI. (2007). Teknik keperawatan Dasar. Jakarta : PT. Ganesia.

 

Uliyah M,dkk. .Ketrampilan Dasar Praktek Klinik Untuk kebidanan. Jakarta: Salemba Medika.

 

Mubarak  W.I 2007. Kebutuhan Dasar Manusia. Jakarta : EGC.

 

Kusyati, E dkk 2003, Ketrampilan Dan Prosedur Perawatn Dasar. Semarang : Kilat press.

 

Rohtiatmo K. (2005). Pedoman PerawatanRungan 1. Jakarta : RS PGI “tjikini”.

Anonim.2005. Pedoman Perawatan Ruangan(tjikini). Jakarta: Rumah sakit PGI.

Sofian A.1998.Ilmu Perawatan Obat Sakit.Jakarta:Rumah Sakit PGI”Tjikini”.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: